Friday, September 26, 2008

Salam Lebaran...


Ana dengan sukacitanya ingin mengucapkan Selamat Menyambut Hari Raya Aidilfitri. Maaf zahir dan batin. Moga Ramadan kali ini telah melahirkan jiwa-jiwa bertaqwa yang bakal mengegarkan lapangan dakwah 11 bulan yang akan mendatang.

Teringat pesan roomate ana, jangan main mercun... Nanti macam fizi... hehehe... Okla...

Ana doakan semoga selamat sampai ke destinasi masing-masing.

Update:
- nasihat ana kepada mereka yang menunggang motor berhati-hatilah dijalan raya.

Pasti tidak akan kembali...

" Tut...Tut.." Hansetku K530i Sony Ericsson bergegar. Petanda ada sms masuk dalam inbox.

" Salam, macam mana cuaca tempat kamu skg? Dtempt akak ni redup je. Matahari xterik walaupun da pukul 10.Mybe smlm lailaturqadr."

Aku terus menoleh kebelakang bilik kuliah untuk melihat cuaca diluar. Ternyata, keadaan mendung. Terus aku menggerakkan jari jemari ku membalas sms dari kakak ku sebentar tadi.

"sama jugak'' jawap ku ringkas. Kemudian aku cuba melihat kalender dalam handsetku. Ternyata 25 Ramadan pada hari ini!!!

Fikiranku mula melayang. Fikiranku ligat memutar kembali memori. Apa yang telah aku buat semalam?


Akhirnya.... aku menjumpai titik tersebut. Aku dengan dua orang teman seperjuangan dan sahabat baik telah setelah berdiskusi, brainstorming, menganalisis, muhasabah tentang halatuju tarbiah dan jamaah.

Apa kelemahan added value dan end product yang perlu ditambah untuk masa hadapan dan membincangkan beberapa masalah dalaman.

Ya Allah... hatiku bermonolog.Adakah muqabalah 6 mata kami ini diterima sebagai ibadah dan salah satu cara mengisi keberkatan malam qadr?

Kami tidak menitiskan air mata keinsafan di atas sejadah jauh sekali solat berpuluh-puluh rakaat tapi kami menghabiskan masa dengan memerah otak berfikir dan terus berfikir untuk menyusun strategi dalam penjanaan dakwah dan tarbiah agar ianya sentiasa segar dan diterima arus masyarakat kampus.

Telah banyak kritikan dan pandangan kearah memperbaiki modus perandi dakwah dan tarbiah. Kebijaksanaan diperlukan untuk menguruskannya. Jika tidak kita LOSE BIG!!!

Dakwah adalah coaching bukannya preaching. Dakwah bukan sahaja menukar cara berpakaian, cara bercakap dan cara bergaul tetapi dakwah juga menuntut untuk kita menukar maksud dan erti kehidupan kita.

Coaching itulah yang dinamakan sebagai TARBIYAH. Bila mana proses tarbiyah itu bersifat coaching, maka soal jawab dan kritis dalam memperkatakan topik-topik dakwah, adalah suatu kemestian.

Dari pengabdiaan sesama manusia kepada pengabdiaan Allah azzawajalla

Atas kefahaman ini, kami cuba untuk memberikan nafas baru dan segar kepada gerakan dakwah islam kampus agar dakwah kita lebih merakyat. Dakwah memang berat bagi mereka yang menjadikan faktor insite to outsite tetapi tidak bagi bagi faktor insite to outside dijadikan teras pegangan dan fahaman.

Aku masih teringat akan keratan teks Forum Remaja peringkat kebangsaan 2002,

"Sidang hadirin sekalian. Tau kah anda dalam diri manusia ini terdapat semua tenaga yang lebih hebat daripada bom atom iaitu tenaga dalaman yang terdapat dalam diri manusia. Tenaga ini jika diurus dan ditadbir dengan baik maka ia akan menghasilkan manusia yang hebat"

Persoalannya, kita ketemu tidak tenaga itu? Atau kita telah mensia-siakannya kepada sesuatu yang tidak berfaedah.

Dalam perbincangan kami, dakwah yang dilakukan sekarang adalah dakwah program. Bukannya dakwah sentuhan (touch body) daripada seorang daie kepada mad`u.

Di mana perginya kefahaman dan semangat dakwah islamiyah kita semasa bertamrin untuk diaplikasikan di medan lapangan amal? Ummah merana dan menderita kerana kita.

Mereka perlukan cahaya untuk keluar dari lembah kegelapan. Kita yang mempunyai sedikit cahaya itu bertanggungjawab besar untuk berkongsi dan mungkin memberikannya sedikit untuk sama-sama kita harungi ujian hidup atas muka bumi ini.


Pendekatan dakwah kini perlukan banyak untuk kita mempelajari ilmu psikologi walaupun sebenarnya ilmu psikologi ini telah diajar oleh rasulullah secara tidak langsung. Setiap perkara mesti di PROSES supaya dapat diNILAI berdasarkan kemampuan dan kefahaman seseorang.

Setelah puas dan letih berbincang. Akhirnya kami akur dengan sunnahtullah. Malam sebagai tempat untuk kita berehat. Kami melabuhkan tikai perbincangan pada pukul 3pagi dengan sebuah kepuasan walaupun esoknya kami ada kuliah bermula pukul 8pagi!

Demi sebuah kepercayaan yang luar biasa!!!

" Jom kita iktikaf di surau at-Taqwa. Nanti kantoi pulak subuh." seru Amin kepada kami. Kami hanya mampu mengangguk sahaja.


Wednesday, September 24, 2008

Hormati Hari Raya

Petikan dari Mufti Perlis, Dr Asri Zainal Abidin

“Adalah menjadi tanggungjawab media kerajaan dan swasta yang dipegang oleh mereka yang muslim untuk menghormati hari raya dengan menyiarkan program-program yang bersesuaian dengan ajaran Islam. Amat malang jika tujuan Hari Raya untuk kita membesarkan Allah dan bergembira dengan disiplin dan peraturan yang ditentukan syarak, tiba-tiba siaran media kita menyiarkan apa yang bertentangan dengan itu.

Islam bukanlah jumud sehingga menghalang umatnya bergembira dan berseronok suka. Namun, bukanlah dengan cara yang jelas dilarang oleh Islam seperti gelagat-gelagat artis dalam media atau filem yang melampaui batasan yang wajar. Tidak wajar disiarkan lakonan atau tarian yang tidak dapat diterima oleh penilaian syarak.

Hari Raya adalah manifestasi daripada ibadah puasa di bulan Ramadan. Jangan media asyik mencemarinya saban tahun. Sepatutnya, jika kerajaan benar-benar ada kesungguhan, banyak yang dapat diselamatkan dalam kehidupan muda-mudi hari ini. Namun, apabila kita cakap lain sementara tindakan kita lain, maka rosaklah generasi kita”.

Tidak Ku Sangka

" Biarlah betul..." Macam tak percaya ja.

Hati ana berkata-kata bila melihat statistik pelawat Kembara Muslim. Dari Yaman, Indonesia, Japan,United States dan Malaysia.

Tidak pernah dalam jangkaan ana semua ini berlaku.

Lalu tersemat dalam hati ana perasaan malu dan segan dgn isi-isi sebelum ini mungkin kurang nilainya.

Tersemat dalam diri agar dapat memberikan sesuatu yang lebih baik dalam Kembara Muslim agar ianya lebih bermanfaat untuk sahabat pembaca sekalian.


Kuasa bercerita insya Allah ana akan gunakan dengan sebaiknya untuk berkongsi nilai dengan sahabat pembaca.

Apapun sekali lagi ana ucapkan ribuan terima kasih buat kalian semua. Sesungguhnya kalian telah memberikan sebuah motivasi kepada diri untuk terus memBERI.

Sunday, September 21, 2008

Kenangan Indah



"Ukhuwwah terbaik yang pernah dibina oleh manusia adalah ukhwwah yang dibina oleh rasulullah antara kaum muhajirin dan ansar. Mereka sanggup memberikn apa yg paling mereka sayangi untuk sahabat mereka yang baru berhijrah." jelas ana pada suatu majlis usrah.

Tergerak pulak minda untuk memberikn sedikit pandangan dan pendapat tentang ukhuwwah.

Ukhuwwah adalah anugerah drpd Allah yg dikurniakn kpd mereka yg ikhlas di kalangan hambaNya, para penolongNya, pengikut dan kelompak yg berjiwa bersih dan suci.

Surah al-anfal ayat 62 dan 63 menjelaskn hal ini.

Rasulullah mengingatkn kita tidak akan merasai nikmat iman tanpa merasai ukhuwwah.


Imam Hassan al-Banna menjelaskn tahap ukhuwwah yg paling rendah adalah berlapang dada dan yang paling tinggi adalah ithar (melebihkn shbtnya).

Dan terlalu byk lagi perbahasan para ilmuwan ttg ukhuwwah ini. tak larat ana unutk nukilkn dlm enrty kali ini.

Tapi sahabtku sekalian, ana ingin berkongsi ttg suatu sindrom dlm ukhuwwah apa yg ana panggil sebagai 'ukhuwwah pilihan'.

Kenapa ana berkata demikian? Apa dalilnya? Apa hujahnya?

sukar sebenarnya nak diluahkn tapi sekadar nak berkongsi dgn shbt sekalian. Kita kdg2 menipu diri kita sendiri. Hipokrit pd org lain.

Begini, 'ukhuwwah pilihan' ini lebih kepada kita memilih org utk kita berukhuwwah atau kelompok tertentu sahaj.

Kenikmatan ukhwwah dirasai sesama ahli kumpulan tersebut sahaja.

Kadang-kadang sukar kita nak 'masuk' dengan sahabat yang bukan sebulu dengan kita.

Macam-macam alasan diberikn ana tak selesalah, tak biasa, dan lain-lain yang kadang melemaskn ana dengan alasan-alasan ini.

ermmm... ana ceritakan cerita ukhwwah kami serumah. Tapi mcm segan plak. Nanti ada pulak yang kata mcm2 kan. Tapi ana tak tau plak nak ambil cerita sapa melainkan yang melibatkan diri ana.

Mungkin proses Tarbiyah itu telah menerbitkan nilai ukhwwah dikalangan kami.


Walaupun begitu kami terus melawan perasaan kepentingan diri yang kadang-kadang menyengkap diri.

Ana masih berharap agar ukhwwah yang wujud adalah ukhwwah seperti para sahabat bukan pseudo-ukhuwwah.

huhuhu apa yang ana merepek nie. entahlah.... ana tulis apa yang terlintas difikiran jaaa....

Oklah... moga ada manfaatnya.

Tuesday, September 16, 2008

Tiada Yang Terindah

Katakanlah:
‘ inilah jalanku,
aku mengajak kalian kepada Allah dengan bashiroh,
aku dan pengikut-pengikutku
Mahasuci Allah!
dan aku bukan termasuk orang-orang yang musyrik

Jalan dakwah panjang terbentang jauh ke depan
Duri dan batu terjal selalu mengganjal,
lurah dan bukit menghadang
Ujungnya bukan di usia,
bukan pula di dunia
Tetapi Cahaya Maha Cahaya,
Syurga dan Ridho Allah Cinta adalah sumbernya,
hati dan jiwa adalah rumahnya.

Pergilah ke hati-hati manusia ajaklah ke jalan Rabbmu
Nikmati perjalanannya,
berdiskusilah dengan bahasa bijaksana
Dan jika seseorang mendapat hidayah karenamu
Itu lebih baik dari dunia dan segala isinya…



Pergilah ke hati-hati manusia,
ajaklah ke jalan Rabbmu
Jika engkau cinta maka dakwah adalah faham,
Mengerti tentang Islam,
Risalah anbiya dan warisan ulama
Hendaknya engkau fanatik dan bangga dengannya
Seperti Mughiroh bin Syu’bah di hadapan Rustum Panglima Kisra

Jika engkau cinta maka dakwah adalah ikhlas menghiasi hati,
memotivasi jiwa untuk berkarya Seperti kata Abul Anbiya,

“Sesungguhnya shalatku,
Ibadahku,
hidupku,
dan matiku semata bagi Rabb semesta".
” Berikan hatimu untuk Dia,
katakan “Allah Ghayatuna”

Jika engkau cinta maka dakwah adalah amal
Membangun kejayaan ummat kapan saja di mana saja kamu berada
Yang bernilai adalah kerja bukan semata ilmu apalagi lamunan
Sasarannya adalah perbaikan dan perubahan,
al ishlah wa taghyir
Dari diri pribadi,
keluarga, masyarakat hingga
Negara Bangun aktivitas secara tertib untuk mencapai kejayaan


Jika engkau cinta maka dakwah adalah jihad
Sungguh-sungguh di medan perjuangan melawan kebatilan
Tinggikan kalimat Allah rendahkan dugaan syaitan durjana
Kerja keras tak kenal lelah adalah rumusnya
Tinggalkan kemalasan, lamban, dan berpangku tangan


Jika engkau cinta maka dakwah adalah taat
Kepada Allah & Rasul, Al-Qur’an & Sunahnya Serta orang-orang bertaqwa
Taat adalah wujud syukurmu kepada hidayah Allah
Karenanya nikmat akan bertambah melimpah penuh berkah

Jika engkau cinta maka dakwah adalah tsabat
Hati dan jiwa yang tegar walau banyak rintangan
Buah dari sabar meniti jalan,
teguh dalam barisan
Istiqomah dalam perjuangan dengan kaki tak tergoyahkan
Berjalan lempang jauh dari penyimpangan

Jika engkau cinta maka dakwah adalah tajarrud
Ikhlas di setiap langkah menggapai satu tujuan
Padukan seluruh potensimu libatkan dalam jalan ini,
Engkau da’I sebelum apapun adanya engkau
Dakwah tugas utamamu sedang lainnya hanya selingan

Jika engkau cinta maka dakwah adalah tsiqoh
Kepercayaan yang dilandasi iman suci penuh keyakinan
Kepada Allah, Rasul, Islam, Qiyadah dan junudnya
Hilangkan keraguan dan pastikan kejujurannya…
Karena inilah kafilah kebenaran yang penuh berkah

Jika engkau cinta maka dakwah adalah ukhuwah
Lekatnya ikatan hati berjalin dalam nilai-nilai persaudaraan
Bersaudaralah dengan muslimin sedunia,
utamanya mukmin mujahidin
Lapang dada merupakan syarat terendahnya,
itsar bentuk tertingginya
Dan Allah yang mengetahui menghimpun hati-hati para da’I dalam cintaNya
Berjumpa karena taat kepadaNya
Melebur satu dalam dakwah ke jalan Allah
Saling berjanji untuk menolong syariatNya

Monday, September 15, 2008

Suci Dalam Debu Perjuangan

video

Sakit kifarah dosa...

Sakit itu kifarah dosa buat hambanya.

Ada mesej yang ingin disampaikan melalui sakit itu.

Sakit itu akan mengajar erti kesihatan.

Sakit akan menyebabkan kita menghargai nikmat kesihatan.

Sakit mengajar kita supaya bersifat qanaah.

Sakit menginsafkan kita sebagai seorang hamba Allah.

Moga terus tabah menghadapinya....

Buat shbt-shbt MARSIS


Assalamualaikum dan salam Ramadhan buat semua.

MARSIS akan menganjurkan IJAB 08 (IJTIMA AIDILFITRI BORNEO 08') bersempena Syawal yang menjelang tidak lama lagi semua anak-anak sabah sarawak di IPT/S yang tidak balik berhariraya pada kali ini di alu-alukan untuk menyertai IJTIMA AIDILFITRI BORNEO 08'.

Program kali ni bukan sahaja kepada ahli-ahli marsis tetapi juga terbuka kepada semua anak-anak sabah sarawak yang tidak balik beraya kali ini.

Lokasi sambutan di RB,Pantai Permai KL.

Maklumat lanjut akan di maklumkan kemudian. antara aktiviti menarik : persiapan menjelang hari raya (memasak dsb),takbir raya bersama,solat hari raya, beraya ke rumah alumni dan sahabat-sahabt area KL.

Penginapan disediakan.

Bagi sesiapa yang berminat dan untuk sebarang maklumat lanjut sila hubungi Pengarah IJAB 08 Akh Aziz : 0132224786.

JAT 3754

Pertamanya, ana nakucapkan ribuan terima kasih kepada sahabat perjuangan ana, akh Zulhemi kerana telah membuat sebuah sajak khas buat JAT3754. Motor yang sentiasa menemani ana berulang alik ke kampus.

Naik motor ini memang memberikan kesan tarbiah. Kesabaran, tawaduk dan rasa sentiasa cukup dengan apa yang ada. Moga Allah melimpahkan rahmatnya kepada abg Ja kerana sudi membenarkan ana menggunanya sepanjang sem ini dan harap-harap kontrak disambung. hehehe....

Akhirnya, ana terbitkan semula hasil nukil sahabat seperjuangan ana, akh Zul.


JAT...
Namamu sentiasa disebut dan menjadi igauan..
Oleh sang pengembara dan kelana..
Engkau sangat istimewa..
Walaupun rupa paras wajahmu tidak secantik mana..
Tapi, mereka tahu bahawa..
Engkau sungguh Ikhlas berkhidmat..
Buat mereka yang mengembara dan berkelana..

Di pagi buta..
Engkau di cari dan menjadi rebutan..
Buat mereka yang memerlukan..
Bisa sahaja engkau dibutuhkan pada saat ini..
Sehingga engkau sedih kiranya..
Kalau tidak mampu membawa semua..
Disebabkan usiamu yang sudah panjang..
Engkau juga menyaksikan..
Bagaimana kawan-kawanmu lain berlari laju..
Meninggalkan engkau yang istiqamah berjalan..
Ya..
Yang penting jalan dan sampai..
Itu lagi baik serta wajar..
Berhati-hati itu adalah Prinsip..

Tapi,
Bila malam tiba..
Engkau dilupakan..
Tersadai tanpa sebarang minuman..
Keesokannya..
Engkau tercungap-cungap di tengah jalan..
Sang pengembara hanya membiarkan..
Malah, ada yang menyumpah dikau..
Wahai JAT,
Tabahlah berhadapan dengan Manusia seperti itu..
Yakinlah bukan semuanya macam itu..
Pasti masih lagi ada orang yang sayang..

JAT..
Aku berharap engkau sentiasa tabah..
Jangan kecewa dalam perjuangan..
Kita berjuang bukan kerana Manusia..
Bahkan, kita berjuang kerana Allah dan RasulNya..
Jika engkau difitnah atau dibenci..
Asbab kerana berbuat yang Hak..
Maka, ketahuilah Allah bersama kita..

Wahai JAT,
Aku juga ingin memohon kemaafan..
Jika hak-hak engkau terlupa untukku penuhi..
Manusia memang lemah dan lalai..
Anggaplah ia sebagai asam garam perjuangan..
Moga ukhuwwah kita sentiasa mekar..
Demi Allah dan RasulNya!

Sunday, September 14, 2008

Lawatan ke New Straits Time



Alhamdulillah, pada 12 sept yang lepas ana dan beberapa orang penuntut telah pergi ke kilang NST untuk melihat dengan lebih dekat proses surat khabar diterbitkan.

Bermula dengan proses pengumpulan maklumat daripada HQ sehingga ke bahagaian pengedaran.

Memang seronok walaupun ana bukanlah pencandu Berita Harian, Utusan, Metro, NST dan boleh sahaja dikira berapa banyak ana membelinya berbanding ahbar Harakah yang sarat dengan ilmu bukan sahaja informasi politik.

Tapi melihat dengan dekat membuka minda untuk menghargai kerja orang lain.

Rupa-rupanya bukan mudah untuk menghasilkan mencetak sebuah khabar. Ramai yang terpaksa melawan sunnah ilahi menjadikan malam sebagai masa untuk berehat.

“Dan Kami menjadikan tidurmu untuk istiherat. Dan Kami jadikan malam sebagai pakaian” (An Naba:9&10)

Sebaliknya ‘mereka-mereka’ yang kerja dalam kilang NST memulakan kerja sebaik petang hingga awal subuh. Malam untuk mencari rezeki halal disebalik orang lain tidur lena dilamun mimpi-mimpi indah.

Semasa lawatan tersebut sempat berkenalan dengan seorang pekerja yang telah bekerja selama 30 tahun dengan NST dan tinggal setahun sahaja lagi pakcik ini akan bekerja.

Semasa dia membuat kerja rutinnya. Ana sempat melihat urat-urat ditangan beliau. Nak memitiskan air mata mengenangkan pengorbanan yang dilakukan demi sebuah keluarga yg dibina dan menyara anak isteri drpd kelaparan, amanah dan memenuhi keperluan hidup.

" Pakcik, apa pengalaman yang paling pahit pernah pakcik rasa?" soal seorang dari rakan lawatan.

"Ermmm.... rasanya ketika roll nie dibasuh. Kerana ia akan bergerak laju dan jika silap tangan menjadi mangsa keadaan."

Ana memberanikan diri untuk melihatkn dengan lebih dekat. Ternyata jika sedikit kelalaian maka akan cacat anggota badan.

Begitulah pengorbanan seorang bapa kepada keluarganya.

Besarnya pengorbanan seorang abah kepada anak-anaknya.

Hanya berbekalkan sebuah harapan agar suatu nanti anaknya akan mengubah nasib keluarga dengan berbekalkan ilmu yang ditimba.

Hargailah pengorbanan ibu bapa mu wahai penuntut ilmu sekalian. Walau sebanyak mana pun duit yang engkau taburkan takkan mampu membalas jasa dan pengorbanan ibu bapa kita.

Dan Tuhanmu telah memerintahkan agar kamu jangan menyembah selain Dia dan hendaklah berbuat baik kepada ibu bapa. Jika salah seorang di antara keduanya atau kedua-duanya sampai berusia lanjut dalam pemeliharaanmu, maka sekali-kali janganlah engkau mengatakan kepada keduanya perkataan ‘ah’ dan janganlah engkau membentak keduanya dan ucapkanlah kepada keduanya perkataan yang baik.

Dan rendahkanlah dirimu terhadap keduanya dengan penuh kasih saying dan ucapkanlah

“Wahai tuhanku, Sayangilah keduanya sebagaimana mereka berdua telah mendidik aku pada waktu kecil.”

(Surah Isra:23&24)

Tidak kusedari titisan mulia mengalir di pipi kerana mengenangkan dosa dan kesilapan yang selama ini ana lakukan kepada kedua ibu bapa. Tidak dapat ana bayangkan.

Ana melabuhkan badan yang keletihan dengan seribu keinsafan. Moga ada hari esok untuk aku berbakti untuk dua mutiara ini. Amin Ya Allah….

Diari Hidup Kembara Muslim

12 Sept
- Iftar yang dianjurkn oleh badan berkanun
- Lawatan kilang NST

13 Sept
-Liqa Tarbiah dgn politeknik
-Bengkel Cakna Islam

14Sept
-Liqa Tarbiah
-Liqa dgn Alumni
-Iftar bersama shbt2 seperjuangan

15 Sept
- Penuh dgn misi agenda muslim 2008. insya Allah

Saturday, September 13, 2008

Terima kasih buat abg Zikrullah

Alhamdulillah syukur kpd Allah. Tidak ana lupakan terima kasih buat abg zikrullah krn telah banyak membantu membaiki blog nie. Moga Allah membalas jasa baik abg....



Tuesday, September 9, 2008

Salam ramadan 1429H

Alhamdulillah syukur pd Allah swt krn masih menyelamatkn blog ini drpd `musnah`....

sebenarnya, ada beberapa mslh teknikal berlaku dlm blog nie. ingatkn nak tukar templates yang lebih menarik. tapi malangnya setelah mencuba berkali-kali templates gagal utk ditukar jugak. ana pun tak tau kenapa.. setelah dapatkn nasiht sahabat2 yg master masih buntu..

Utk shbt perjuangan sekalian, pada kesempatan nie ana nak ucapkn selamat menjalani ibadat ramadan dgn penuh keimanan dan pengharapan keampunan drpd Allah swt. Moga ramadan kali ini memberikn parut yg mendalam hati nurani kita...

nantikan artikel2 ana yg mencabar minda anda semua... huhuhuh

Wallahulam..
There was an error in this gadget