Thursday, December 31, 2009

KEPIMPINAN: KUASA BUKAN SENJATA UTAMA

OLEH: MOHAMMAD ZAKI BIN HARON

Kepimpinan di dalam Islam meletakkan dua syarat utama iaitu al-Quwwah dan al-Amanah. Al-Quwwah iaitu kekuatan atau kemampuan berkaitan jawatan yang dipimpin manakala al-Amanah ialah nilai amanah dalam diri.

Ini berdasarkan kepada firman Allah swt yang bermaksud:

"Salah seorang di antara perempuan Yang berdua itu berkata: "Wahai ayah, ambilah Dia memjadi orang upahan (mengembala kambing kita), Sesungguhnya sebaik-baik orang Yang ayah ambil bekerja ialah orang Yang Kuat (al-quwwah), lagi amanah (al-amin)" (Al-Qasas: 26)

Sarjana Islam yang agung Syeikh al-Islam Ibn Taimiyyah (meninggal 728H) telah membahaskan soal kelayakan kepimpinan ini dengan begitu menarik. Para sarjana Islam seperti Ibn Taimiyyah telah pun mendahului tajuk ratusan tahun sebelum munculnya penulis-penulis Barat yang dikagumi oleh sesetengah pihak.

Saya tertarik dengan ulasan Imam Ibn Taimiyyah mengenai al-Quwwah dan al-Amin.

"Al-Quwwah dinilai pada setiap kepimpinan berdasarkan keadaannya. Dan al-amanah pula merujuk kepada perasaan takutkan Allah, tidak menjual ayat-ayat Allah dengan harga yang murah dan tidak takutkan manusia."

Saya juga amat tertarik dengan dialog yang berlaku antara Rasulullah saw dengan seorang sahabatnya yang mulia iaitu Abu Zar ra.

"Aku (Abu Zar ra) bertanya kepada Rasulullah saw: "Wahai Rasulullah! Tidakkah mahu engkau melantikku?" Baginda menepuk bahuku dan bersabda: Wahai Abu Zar, sesungguhnya engkau ini lemah, sedangkan jawatan itu adalah amanah. Ia pada hari akhirat nanti adalah kerugian dan penyesalan, kecuali sesiapa yang mengambilnya dengan kelayakan dan menunaikan apa yang menjadi tuntutannya." (Riwayat Muslim).

Rasulullah saw telah memberikan signal yang jelas kepada kita semua bahawa jawatan atau persoalan kepimpinan perlu diberikan kepada ahlinya. Bukan hanya kekuatan dalaman semata-mata tapi memerlukan gandingan kekuatan luaran.

Walaupun Abu Zar adalah seorang sahabat yang soleh lagi warak dan zuhud. Namun begitu, amanah kepimpinan dan politik berhajat ciri-ciri yang lebih dari itu, bukan sekadar warak dan soleh sahaja. Justeru itu, tidak semua sahabat layak mengendalikan urusan siasah seperti al-Khulafa al-Rasyidun.

Huraian yang dibuat oleh John C. Maxwell di dalam bukunya Becoming A Person of Influencejuga telah mencuri tumpuan saya apabila beliau berbicara berkenan tentang kepimpinan. Kepimpinan adalah salah satu cara mengaplikasikan pengaruh.

Setiap manusia ada pengaruh. Pengaruh itu bermaksud, dirinya berhubung dengan seseorang dan hubungan itu memberi bekas. Ada yang memberi pengaruh positif, ada yang memberi pengaruh negatif. Tetapi jika kita mahu perlakuan dan perkataan kita memberi impak kepada orang lain, ia mesti datang dengan pengaruh.

Menurut beliau, kepimpinan ini dibahagikan kepada lima peringkat. Kepimpinan lazimnya bermula dengan kedudukan dan jawatan (POSITION). Jawatan dan kuasa, adalah 'lesen' yang memudahkan laluan seseorang berperanan. Akan tetapi, lesen itu hanya pengiktirafan kepada kualiti asasnya sebagai ketua dan pemimpin. Kepimpinan yang paling lemah, adalah kepimpinan yang bergantung kepada kuasa dan jawatan.

Akan tetapi, Seorang pemimpin yang benar-benar cemerlang adalah pemimpin yang berjaya sampai ke peringkat kelima. Kepimpinannya bukan hanya memberikan kesan kepada soal taraf kehidupan pengikut, atau kejayaan karier mereka, malah berjaya membentuk pengikutnya menjadi insan yang cemerlang, hasil pengaruh dirinya sendiri ke atas mereka yang dipimpin (PERSONHOOD). Ia sukar untuk dicapai, kecuali selepas seseorang itu menghabiskan seluruh umurnya untuk membangunkan manusia mencapai potensi terbaik mereka.

Michael H. Hart dalam bukunya yang bertajuk "The 100: A Ranking Of The Most Influential Persons In History" telah meletakkan Nabi Muhammad S.A.W di tempat pertama dalam senarai 100 orang paling berpengaruh dalam sejarah manusia, mengalahkan Isaac Newton dan Jesus Christ sendiri lantaran PENGARUH dan faktor inilah yang menjadikan kehidupan seseorang itu sangat signifikan kepada manusia yang lain

Baginda S.A.W. adalah insan yang berpengaruh, sebelum baginda diberi Kenabian, sebelum beroleh kuasa dan kerajaan. Pengaruh baginda S.A.W. adalah pada kualiti dirinya. Kualiti Al-Amin, kualiti integriti dan kualiti kompetensi.

Untuk memimpin dengan pengaruh, seseorang itu akan menumpukan perhatian kepada membangunkan kualiti dirinya sebagai aset terbesar dalam kepimpinannya. Dia akan terus menjadi pusat, sama ada dengan jawatan, atau tanpa jawatan. Jatuh naiknya kepimpinan beliau tidak bergantung pada kemenangan pertandingan dan kekuatan lobi orang lain untuk dirinya. Pengaruh bukanlah sesuatu yang dicari. Apabila kualiti diri dibangunkan, pengaruh datang sendiri.

"PENGARUH BUKANLAH SESUATU YANG DICARI. APABILA KUALITI DIRI DIBANGUNKAN, PENGARUH DATANG SENDIRI"

Ciri-ciri inilah yang mesti dibangunkan oleh setiap kita sebagai seorang individu Muslim yang cemerlang.

Oleh itu, setiap golongan mahasiswa perlu celik dan sedar tentang peranan memilih pemimpin yang tergalas di bahu mereka untuk mengetengahkan pemimpin yang benar-benar layak untuk dinobatkan sebagai pemimpin golongan mahasiswa dalam pilihanraya kampus kali ini.

Mereka yang berpengaruh, mereka itulah yang menguasai. Mereka yang berkuasa, belum tentu berjaya mempengaruhi.

Saudara Zaki Bin Haron merupakan Timbalan Presiden (PMIUTM) bagi sesi 2009/2010. Beliau merupakan pelajar tahun kedua Fakulti Kejuruteraan Mekanikal (Pembuatan). Beliau pernah menjawat jawatan Exco ProM MPPUTM semasa belajar diUTMKL.

Tersirat Disebalik Tersirat

Saya merasa terpanggil untuk menjawab beberapa tuduhan liar lagi berunsurkan fitnah ke atas Pro Mahasiswa (ProM) dalam flyers yang diberi tajuk perutusan Presiden MPP baru-baru ini. Tetapi flyers itu kemudiannya dinafikan ianya dikeluarkan oleh puak Evolusi Mahasiswa (EvoM).

Saudara Mohd Izwan bin Yusof selaku Naib Presiden Majlis Perwakilan Pelajar (kolej) merangkap Jurucakap EvoM telah menafikannya dengan sekeras-kerasnya serta melemparkan tuduhan yang melulu tanpa didatangkan bukti yang sahih mengatakan flyers itu proM yang melakukannya. Saya ingin mengingatkan kepada pihak EvoM dengan sepotong ayat Quran yang bermaksud:

" …Dan berbuat fitnah
lebih besar (dosanya) daripada membunuh…" (Al-Baqarah:217)

Sekiranya rakan-rakan dari EvoM menghayati ayat ini mereka seharusnya lebih teliti dan cermat dalam mengeluarkan kenyataan. Tuduhan tanpa disokong dengan bukti yang kukuh itu hanya akan mengundang padah kepada penuduh tersebut.

"Wahai orang-orang Yang beriman! jika datang kepada kamu seorang fasik membawa sesuatu berita, maka selidikilah (untuk menentukan) kebenarannya, supaya kamu tidak menimpakan sesuatu kaum Dengan perkara Yang tidak diingini - Dengan sebab kejahilan kamu (mengenainya) - sehingga menjadikan kamu menyesali apa Yang kamu telah lakukan." (Al-Hujurat:6)

Tetapi begitulah lumrah manusia seringkali sahaja menuding jari kepada pihak lawannya untuk membersihkan dirinya yang sudah terpalit dengan kekotoran.

Tidak mahu mengulas dengan lebih lanjut tentang artikel penafian tersebut cuma disini ingin memberikan sedikit pencerahan kepada semua rakan mahasiswa terhadap tuduhan dan fitnah keatas ProM. Perkara ini sangat signifikan supaya kita semua boleh menilai manakah perjuangan yang hak dan batil. Antara kaca dan permata.

Beberapa isu yang telah dibangkitkan dalam flyers EvoM tersebut akan dijelaskan:

Pertamanya, "Evolusi Mahasiswa (EVO-M) yang sentiasa memberi bantuan dan sokongan utk menjayakan program-program HEP."

Pihak EvoM seringkali mendakwa meraka sebagai sebuah platform(wadah) perjuangan tulen mahasiswa. Saya ingin bertanya kepada pihak EvoM, adakah peranan EvoM sebagai hanya memberikan bantuan dan sokongan kepada program-program HEP? Itukah yang dikatakan PERJUANGAN TULEN mahasiswa?

Sebagai mahasiswa,kita seharusnya bukan sekadar memberi bantuan dan sokongan untuk menjayakan program-program HEP tetapi kita mestilah mempunyai gagasan pemikiran kita yang tersendiri. Sebagai pemimpin pada masa hadapan kita perlu mempunyai wawasan pemikiran yang tersendiri. Ini amat penting untuk melatih dan mengungkil sebanyak mungkin khazanah kebolehan dalam diri.

Kalaulah peranan kita sekadar membantu dan memberi sokongan apalah bezanya kita dengan pengawas atau ketua kelas disekolah? Bukankah mereka mereka memainkan peranan yang memberi bantuan dan sokongan kepada cikgu disekolah? Mereka hanya perlu mengikut arahan yang telah ditetapkan oleh cikgu disekolah.

Kalau inilah matlamat dan halatuju perjuangan EvoM jelas kepada semua rakan mahasiswa sekalian bahawa pemikiran mereka(EvoM) terlalu sempit dan tertutup. Anda semua bebas untuk menilainya.

Sebagai mahasiswa kita perlu mempunyai gagasan pemikiran yang dibina bersumberkan keilmuan dan keintelektualan. Bacalah lipatan sejarah perjuangan mahasiswa sejak zaman berzaman. Mahasiswa memainkan peranan yang penting dalam melakar sejarah sesebuah negara. Lihatlah sahaja negara jiran kita Indonesia, rezim Sukarno yang diktator serta mengagungkan dirinya sebagai presiden seumur hidup tidak lain runtuh kerana idealisme mahasiswa. Hal yang sama berlaku pada rezim Suharto juga runtuh oleh gerakan mahasiswa. Ini menunjukkan bahwa mahasiswa merupakan generasi penting dalam sebuah negara. Kalau pemudanya kuat maka negara akan kuat juga.

ProM adalah kelompok-kelompok anak muda progresif bergelar mahasiswa yang mempunyai kesedaran sosial dan politik yang tinggi serta mempunyai inisiatif dalam memperjuangkan idealisma dan kebajikan mahasiswa. Melalui semangat dan inspirasi tersebut, mereka membentuk suatu jaringan pemikiran dan perjuangan bagi bertujuan mengembalikan keunggulan dan kegemilangan kepimpinan mahasiswa beridealisma, bebas, intelek dan progresif. Jaringan inilah yang digelar jaringan PRO-MAHASISWA!

Keduanya, "Disebabkan pro-m masyarakat luar label mahasiswa boneka, pengecut dan lesu."

Lontaran sebegini sekali kali dilemparkan kepada ProM tetapi malangnya tiada bukti kami ini mahasiswa boneka, pengecut dan lesu. Saya rasa pihak EvoM perlu cermin diri dan menilai siapa sebenarnya yang pengecut, lesu dan boneka. Kami bukannya golongan lempar batu sembunyi tangan dalam poket baju! Perjuangan kami ibarat air yang mengalir. Ia takkan berhenti bahkan akan terus mengalir walau apapun halangan dihadapannya. Kerana sekatan dan halangan itu NIKMAT dalam perjuangan kami.

Sebagai contoh, pihak ProM baru-baru ini telah menghantar sebuah memorandum kepada pihak NC untuk menyatakan sikap dan pendirian kami terhadap Pilihanraya Kampus (PRK) kali ini. Sebanyak enam tuntutan telah diusulkan kepada pihak atasan universiti untuk penambaikan perjalanan pilihanraya kampus kali ini. Bukan sekadar menghantar memorandum tapi kami turut menghantar laungan keramat Student Power dibangunan pentadbiran HEP.

Saya ingin mencabar pihak EvoM supaya turut sama mengadakan rapat umum dalam masa terdekat ini atas isu tuntutan penaimbaikan perjalanan PRK. Kalaulah EvoM betul-betul wadah perjuangan mahasiswa yang tulen. PRK tahun lepas menyaksikan beberapa double standard yang berlaku antara calon ProM dengan EvoM. Kita bertanding atas padang yang tidak sama rata ini!!!

Bukan itu sahaja, saya turut mencabar ANDA (EvoM) secara ilmiah bersupaya kita melakukan debat atau wacana secara terbuka dengan ProM dalam apa jua isu. Kami bersedia untuk berdepan dengan anda semua secara jantan dan bermaruah!

Wacana atau debat terbuka merupakan antara lorong-lorong yang akan membina keintelektual dan keilmuan seseorang mahasiswa. BERANI KERANA BENAR TAKUT KERANA SALAH.

Ketiganya "..Pro-M perosak minda mahasiswa.."

Apa yang ProM telah buat sehingga boleh merosakkan minda dan pemikiran mahasiswa? Adakah dengan mengadakan rapat umum,perhimpunan aman, dan lain-lain amalan demokrasi itu dikatakan merosakkan pemikiran? Kalau itulah yang dimaksudkan oleh puak EvoM saya merasakan mereka perlu lebih banyak membaca buku. Bahkan saya merasakan ProMlah yang telah menyebabkan pemikiran mahasiswa bercambah dan berani mencabar. Mengatakan yang HAK itu HAK dan yang BATIL itu BATIL. ProM telah banyak mengajar para jenteranya supaya tidak bergantung kepada orang lain tetapi sebaliknya berusaha dengan kudrat yang dianugerahkan oleh Allah swt. Sifat berdikari (independent), berani menyatakan kebenaran walapun terpaksa mengharungi arus perdana dan responsif dengan persekitaran sekeliling.

Secara ringkasnya, dapatlah saya simpulkan bahawa pihak EvoM bijak berpura-pura dalam isu ini. Selepas itu pun flyers diorang keluarkan terus keluarkan statement menafikan lantas menuduhkan puak ProM yang mengedarkannya. Semua ini adalah untuk menarik simpati dan rasa kasihan kepada pihak EvoM tetapi ternyata pakaian tersebut dapat kita hidu. Adalah mustahil dan amat mustahil puak ProM pula yang melakukan modus operandi itu. Tiada kerja namanya!!! Buat apa kami mempromosikan EvoM pula baik kami mempromosikan ProM je…

Akhirnya…

Wahai orang-orang Yang beriman! janganlah kamu mengkhianati (amanah) Allah dan RasulNya, dan (janganlah) kamu mengkhianati amanah-amanah kamu, sedang kamu mengetahui (salahnya).

Al-Anfal:27



Tuesday, December 29, 2009

Buat Keputusan Pada Pilihanraya Ke -13


“Pertama saya bersyukur kepada Allah dan berterima kasih kepada sebahagian besar rakyat Malaysia, terutama generasi muda yang memberikan sokongan yang tidak putus-putus kepada usaha-usaha tajdid. Namun, saya agak kecewa kerana ada saluran media yang tidak bersikap positif dengan usaha tajdid yang sedang berlaku. Mungkin ada gangguan pihak tertentu.

Pihak TV3 telah menjemput saya juga Tuan Hj Uthman Muhammady dalam rancangan al-Kulliyyah secara langsung. Malang sekali apabila tiba waktu siaran, dimaklumkan kononnya tidak mendapat ‘lampu hijau’ untuk disiarkan secara langsung. Janji mereka rakaman tersebut akan disiarkan, namun tidak muncul sehingga kini. Alhamdulillah, nasib baik ada pihak yang merakamkan program dan ia telah disiarkan dalam internet serta mendapat sambutan.

Pihak RTM 1, pula semalam (28 Disember 2009) menyiarkan siaran langsung Hj. Uthman Muhammady dan seorang penceramah yang tidak dikenali membuat tafsiran yang salah terhadap perbezaan pendapat dan usaha pembaharuan. Sepatutnya, mereka hendaklah terbuka pada zaman ini dengan menjemput secara adil kedua-dua pihak memberi pendapat. Masyarakat kini sudah bijak untuk menilai.

Alhamdulillah, walaupun RTM 1 membuat demikian, survey yang mereka buat dalam rancangan tersebut tetap menunjuk majoriti penonton menganggap positif perkembangan pemikiran atau yang mereka istilah sebagai pertembungan.

Saya berterima kasih kepada Kerajaan Kelantan yang memberikan pentas terbuka yang dihadiri ribuan orang di Kota Bharu baru-baru ini. Ia memberi ruang untuk saya yang tidak berparti berforum secara terbuka dengan Dato’ Nik Amar (PAS), Datuk Nakhaei (UMNO) dan Ustaz Afendi (Pemuda UMNO). Rakyat dapat melihat dan menilai.

Sila dapatkan rakaman program tersebut yang saya rasa banyak pihak merakamkannya. Demikian saya berterima kasih kepada beberapa saluran media seperti Mingguan Malaysia, Akhbar Sinar, MSTAR, Majalah i dan banyak media yang lain yang selalu memberikan laporan yang positif dan adil.

Saya dengan ini menyeru para pencinta perubahan, penyokong keluasan minda dan usaha-usaha tajdid terutama generasi muda, agar mula menilai parti politik yang mana yang lebih meraikan keluasan pendapat dan memberi ruang serta hak bersuara kepada rakyat secara adil. Nilailah juga parti mana yang tidak mesra dengan perkara ini. Dengan arus yang ada ini, pastikan undi anda pada pilihanraya ke-13 membantu ke arah semangat perubahan dan keluasan pendapat yang kita harapkan”.

–dr maza

PRK 2010 : Pro-M hantar memorandum kepada NC

UTM Skudai, 28 Dis- Pro-Mahasiswa Universiti Teknologi Mahasiswa hari ini telah menyerahkan satu memorandum kepada Naib Canselor UTM bagi menyuarakan suara mahasiswa UTM berhubung Pilihan Raya Kampus yang akan diadakan tidak lama lagi.

  • Memorandum tersebut telah diserahkan kepada Naib Chancelor UTM melalui Pembantu Peribadi beliau, oleh Pengerusi Pro-Mahasiswa UTM, Nur Azim Fahada bin Ahmad.

    Pertemuan antara Azim Fahada dan empat wakil Pro-Mahasiswa yang lain bersama pihak pentadbiran Universiti berlangsung kira-kira 2 jam.

    Ketika ditemui selepas di perkarangan Pusat Islam UTM yang hanya terletak di hadapan Pejabat Hal Ehwal Pelajar, Azim berkata pro-mahasiswa terpanggil untuk menyatakan tuntutan agar Pilihanraya Kampus akan datang dapat dijalankan dengan adil setelah melihat PRK lalu yang terdapat banyak kelopongan.

    Menurut Azim lagi, mereka mengambil tindakan menghantar memorandum tersebut adalah untuk menyemarakkan lagi gagasan Budaya Ilmu dalam pada seluruh peringkat di UTM. Hal ini adalah bagi memperbetulkan segala kecatatan yang terdapat pada Pilihan Raya Kampus terdahulu supaya PRK yang akan datang dapat memperlihatkan kematangan semua pihak khususnya dalam perlaksanaan bidang politik kampus.

    "Dalam pertemuan tadi, perbincangan kami lebih tertumpu kepada bagaimana semua pihak dapat bekerjasama dalam menjayakan Pelan Pembangunan Mahasiswa dan melestarikan pembudayaan ilmu di semua peringkat"

    Sementara itu, ketua jentera Pilihanraya Pro-Mahasiswa, Mohd Amin bin Hamami yang turut memberi kenyataan menyebut bahawa pihak pentadbiran menyambut baik wakil mereka dalam menyuarakan isu tersebut.

    "Pihak pentadbiran telah memberi maklum balas yang baik kepada kami dan kami sebagai mahasiswa akan bersama-sama turut membantu dalam menjayakan gagasan ini. Kami akan melakukan persaingan yang baik agar hasrat murni ini dapat terlaksana." ujarnya merujuk kepada persaingan yang akan berlaku dalam merebut kerusi majlis Perwakilan Mahasiswa nanti.

    Berhubung dengan memorandum tersebut, Amin berkata, pihaknya telah menggariskan enam tuntutan bagi perhatian pihak pentadbiran universiti.

    Antaranya ujarnya adalah berkaitan dengan tuntutan agar nama Majlis Perwakilan Pelajar (MPP) dapat ditukar secara rasmi dengan nama yang baru iaitu Majlis Perwakilan Mahasiswa (MPM) selaras dengan transformasi UTM yang mana telah menggunakan perkataan "Mahasiswa" bagi menggantikan "Pelajar" bagi segala urusan rasmi, mewujudkan Majlis Pengenalan Calon, calon dibolehkan untuk menggunakan motto dan cogankata untuk berkempen.
  • Friday, December 25, 2009

    Akhlak Itu Dakwah!!!!

    |
    Bercakap tentang teori dakwah cukup lancar bagi sesetengah orang..jika ditanya,hui! mau sejam jugak kuliahnya apabila bercakap tentang dakwah secarateorinya..malah mereka boleh menceritakan bagaimana praktik dakwah..pun secara teori juga..

    Bagi individu yang terlibat dengan dakwah..mereka akan kurang bercakap tetapi lebih dalam melakukan usaha dakwah..tetapi, timbul satu persoalan di sini..adakah orang2 tertentu sahaja yang mampu melakukan usaha dakwah?
    Bila kita melihat dakwah kepada YANG BELUM LAGI ISLAM di Malaysia ini.. Kita dapatmelihat usaha dakwah majoritinya dan yang paling agresif adalah dikalangan rakan-rakan kita yang re-vert (yang kita selalu panggil mualaf, walaupun sudah masuk Islam dekat 20 tahun)

    Dalam penulisan ini saya ingin memberi idea bagaimana anda boleh memulakan usaha dakwah tanpa anda perlu berguru selama 10-20 tahun untuk menjadi pendakwah.

    Caranya mudah sahaja.. Tunjukkan anda adalah seorangmuslim yang mempunyai akhlak yang baik.. Akhlak yang baik akan memikat sesiapa sahaja.. Jika anda selalu menunjukkan akhlak yang baik kepadasahabat2 yang BELUM LAGI ISLAM.. InsyaAllah itu akan menyumbang kepada keislamannya suatu hari nanti..

    Apabila kita kembali kepadaperiod dakwah RAsulullah, kita dapat melihat terpesonanya orang untuk masuk Islam salah satunya disebabkan hebatnya akhlak Rasulullah..

    Apabila kita melihat penyebaran Islam kepada negara-negara selain tanah Arab yang berlaku pada zaman sahabat, tentu sahaja mereka amat berlainandari segi bahasa dan budaya.. tetapi pengislaman itu berlaku keranaterpesona dengan akhlak yang ditonjolkan oleh pendakwah yang ikhlas ini..Jadi sahabat-sahabatku. .tidak perlu pecahkepala..bagaimana anda boleh menyumbang dalam dakwah kepada sahabat2 muyang BELUM LAGI ISLAM..

    Jadilah muslim yang baik dan berakhlak mulia..InsyaAllah, moga terbuka hati mereka..dalam masa yang sama sedikit2 mempelajari tentang dakwah daripada orang yangbetul..InsyaAllah, sahabatku akan menjadi pendakwah yang hebat suatu hari nanti..

    Dakwah itu mudah..betul! :)

    Saturday, December 12, 2009

    Sesatkah Pembahagian Tauhid kepada TIGA BAHAGIAN?

    Oleh Mohd Yaakub bin Mohd Yunus

    Wujud sesetengah pihak yang mempertikaikan pembahagian tauhid kepada tiga bahagian iaitu rububiyyah, uluhiyyah dan asma’dan sifat yang mereka sandarkan fahaman ini kepada Syakh al-Islam Ibnu Taymiyyah dan Syaikh Muhammad ‘Abdul Wahhab. Menurut mereka tiada dalil yang mendokong pembahagian tauhid sedemikian rupa bahkan ia tidak pernah dilakukan oleh Rasulullah s.a.w., para sahabat baginda serta para salafussoleh.

    Bahkan terdapat tuduhan yang lebih teruk yang menyatakan pembahagian tauhid kepada tiga bahagian ini menyerupai konsep triniti dalam agama Kristian yang menyatakan Tuhan itu satu tetapi dimanifestasikan kepada tiga personaliti iaitu Tuhan Bapa, Tuhan Anak (Nabi Isa a.s.) dan Tuhan Ruhul Kudus. Untuk menilai dakwaan-dakwaan ini seawajarnya kita menelusuri konsep-konsep yang ada dalam pembahagian tauhid kepada tiga ini.

    Tauhid Rububiyyah adalah keyakinan bahawa Allah S.W.T. adalah zat yang menciptakan seluruh alam semesta serta makhluk-makhluk yang terdapat di alam ini. Allah jugalah yang telah mengatur segala urusan makhluknya seperti memberi rezeki, menghidupkan, mematikan dan sebagainya. Firman-Nya: Allah menciptakan segala sesuatu dan Dia memelihara segala sesuatu. [al-Zumar (39) : 62]

    Tauhid jenis ini turut diperakui oleh golongan kafir pada zaman Rasulullah s.a.w. tetapi ini bukan bermakna mereka termasuk golongan yang telah mentauhidkan Allah S.W.T. atau mereka ini telah menjadi Muslim bahkan mereka tetap dengan kekufuran mereka kerana menolak Tauhid Uluhiyyah yang akan diperjelaskan selepas ini. Bukti bahawa golongan kafir tersebut menerima bahawa Allah S.W.T. merupakan Tuhan yang telah mencipta segala sesuatu adalah seperti berikut.

    “Katakanlah: "Kepunyaan siapakah bumi ini, dan semua yang ada padanya, jika kamu mengetahui?" Mereka akan menjawab: "Kepunyaan Allah." Katakanlah: "Maka apakah kamu tidak ingat?" Katakanlah: "Siapakah yang di tangan-Nya berada kekuasaan atas segala sesuatu sedang Dia melindungi, tetapi tidak ada yang dapat dilindungi dari (azab) -Nya, jika kamu mengetahui?" Mereka akan menjawab: "Kepunyaan Allah." Katakanlah: "(Kalau demikian), maka dari jalan manakah kamu ditipu?" [al-Mu’minun (23) : 84-89]

    Sehubungan dengan itu dapat kita fahami bahawa bukan setiap orang yang telah mengakui bahawa Allah S.W.T. adalah Tuhan yang menciptakan segala sesuatu maka mereka telah mencapai kesempurnaan dalam mentauhidkan Allah. Kemuncak tauhid hanya akan dapat dicapai apabila dia telah menerima konsep la ilaha illallah yang bermaksud “tiada yang berhak diibadahi dengan benar kecuali Allah S.W.T.”.

    Kalimah ini bukan sekadar menetapkan (ithbat) bahawa Tuhan yang berhak disembah hanyalah Allah tetapi kalimat ini juga menolak (nafi) segala bentuk peribadahan selain daripada Allah. Konsep inilah yang dinamakan Tauhid Uluhiyyah.

    Tauhid Uluhiyyah menetapkan bahawa semua bentuk ibadah hanya ditujukan kepada Allah semata-mata dan tiada sekutu bagi-Nya. Menurut Syaikh al-Islam Ibnu Taymiyyah ibadah bermaksud taat kepada Allah dengan menjalankan apa yang telah diperintahkan-Nya melalui lisan para Rasul. Tambah beliau lagi ibadah adalah hal yang mengcakupi segala perkataan dan perbuatan baik yang zahir mahupun batin yang dicintai dan diredhai Allah. [
    Dinukil dari Fathul Majid Syarh Kitabut Tauhid, ms 27]

    Justeru segala bentuk ibadah seperti solat, puasa, zikir, doa, permohonan pertolongan atau perlindungan, perasaan takut (khauf), tawakal dan sebagainya hendaklah ditujukan atau dipersembahkan hanya kepada Allah S.W.T. sahaja. Perkara ini telah Allah tekankan menerusi surah al-Fatihah yang sentiasa di baca oleh umat Islam sekurang-kurangnya 17 kali dalam solat mereka iaitu “Hanya kepada Engkaulah kami menyembah dan hanya kepada Engkaulah kami mohon pertolongan” [al-Fatihah (1) : 5]

    Merealisasikan Tauhid Uluhiyyah ini merupakan misi utama bagi setiap Rasul yang diutuskan oleh Allah S.W.T. di setiap penjuru muka bumi ini.

    Firman-Nya: “Sesungguhnya telah Kami utuskan seorang Rasul kepada setiap umat (untuk menyerukan): “Beribadahlah kepada Allah dan jauhilah taghut.” [al-Nahl (16) : 36] Menurut Imam Malik taghut adalah setiap sesuatu yang disembah selain Allah.

    Tauhid Uluhiyyah inilah yang telah dingkari oleh golongan kafir sama ada pada zaman dahulu mahupun sekarang Sikap golongan kafir yang menolak konsep keesaan Tuhan ini telah digambarkan dalam al-Qur’an sebagaimana firman-Nya : “

    Mengapa ia menjadikan tuhan-tuhan itu Tuhan Yang satu saja? Sesungguhnya ini benar-benar suatu hal yang sangat mengherankan.” [Shaad (38) : 5]

    Maka mereka menyembah sesuatu selain daripada Allah bertujuan agar sesembahan mereka itu dapat memberi syafaat kepada mereka atau sebagai perantaraan untuk mendekatkan diri mereka kepada Tuhan. Sikap golongan ini adalah sebagaimana yang dikhabarkan oleh Allah S.W.T. melalui firman-Nya:

    “Dan mereka menyembah selain daripada Allah apa yang tidak dapat mendatangkan kemudaratan kepada mereka dan tidak (pula) kemanfaatan, dan mereka berkata: "Mereka itu adalah pemberi syafaat kepada kami di sisi Allah". Katakanlah: "Apakah kamu mengabarkan kepada Allah apa yang tidak diketahui-Nya baik di langit dan tidak (pula) di bumi?" Maha Suci Allah dan Maha Tinggi dari apa yang mereka mempersekutukan (itu).” [Yunus (10) : 18]

    Tidakkah sikap golongan ini menyerupai gelagat segelintir kecil umat Islam yang mengunjungi kuburan-kuburan para wali bertujuan untuk beribadah serta meminta sesuatu permohonan? Justify Full
    Bukankah alasan yang diberikan oleh mereka adalah perbuatan tersebut hanya menjadikan ahli kubur itu sebagai perantaraan agar permohonan mereka akan diterima oleh Allah S.W.T.? Aneh sungguh sikap mereka yang bertentangan dengan sunnah Nabi ini bahkan ia merupakan satu perbuatan yang bodoh kerana ahli kubur yang mereka seru itu tidak bernyawa serta tidak mampu untuk membantu agar permohonan mereka diperkenankan.

    Firman Allah S.W.T.: “Jika kamu menyeru mereka, mereka tidak mendengar seruanmu dan jika mereka mendengar, mereka tidak dapat memperkenankan permintaanmu. Dan pada hari kiamat mereka akan mengingkari perbuatan syirik kamu itu dan tiada yang dapat memberi keterangan kepada engkau seperti (Allah) yang Maha Mengetahui.” (Faathir : 14)

    Tambahan pula melakukan perjalanan yang jauh semata-mata untuk mengunjungi kuburan orang-orang soleh dengan tujuan untuk beribadah dan mencari keberkatan di situ sebenarnya bertentangan dengan syarak. Baginda bersabda: “Tidak boleh dipersiapkan perjalanan jauh (bertujuan untuk ibadah) kecuali kepada tiga masjid; Masjidil Haram (di Mekah), Masjid Rasulullah s.a.w. (Masjid Nabawi di Madinah) dan Masjid al-Aqsa (di Palestin). [Hadis riwayat Imam al-Bukhari]

    Tauhid Asma’ dan Sifat pula adalah menetapkan apa-apa yang Allah dan Rasul-Nya telah tetapkan atas diri-Nya baik itu berkenaan dengan Nama-Nama mahupun Sifat-Sifat Allah dan mensucikan-Nya daripada segala aib dan kekurangan sebagaimana hal tersebut telah disucikan oleh Allah dan Rasul-Nya.

    Tauhid ini dalam ertikata lain adalah untuk mengenali Allah S.W.T. melalui Nama-Nama-Nya yang indah dan Sifat-Sifat-Nya yang Maha Tinggi lagi Maha Sempurna. Tidak ada jalan lain untuk sampai kepada pengetahuan ini melainkan melalui jalan wahyu iaitu berpandukan dari al-Qur’an dan hadis Rasulullah s.a.w. yang sahih.

    Berkaitan dengan Tauhid Asma’dan Sifat ini Syaikh Muhammad bin Sholeh al-Utsaimin r.h di dalam kitabnya al-Qowa’idul Mutsla telah berkata: “Kita mengetahui bahawa Allah telah mengkhabarkan kepada kita tentang Diri-Nya dengan Nama-Nama-Nya yang indah dan Sifat-Sifat-Nya yang Sempurna.

    Kita juga yakin sepenuhnya bahawa Allah-lah yang paling mengetahui segala sesuatu, paling benar perkataan-Nya dan paling baik penuturan-Nya. Oleh kerana itu, kita wajib tanpa ragu-ragu lagi menetapkan Nama-Nama dan Sifat-Sifat tersebut bagi Allah sesuai sepertimana yang Dia khabarkan sendiri kepada kita. Begitu juga sikap penerimaan kita terhadap khabar yang disampaikan oleh Rasulullah s.a.w. yang mana baginda adalah orang yang paling tahu tentang Allah ‘Azza Wa Jalla, paling benar beritanya, paling tulus niatnya dan paling jelas penuturan serta penjelasannya. Jadi wajib kita menerima berita sahih yang datang dari baginda s.a.w.tentang Nama-Nama dan Sifat-Sifat Allah ‘Azza wa Jalla.

    Dari keyakinan ini maka datanglah kaedah emas dalam memahami Nama-Nama dan Sifat-Sifat Allah sebagaimana yang telah digariskan oleh Syaikh al-Islam Ibnu Taymiyyah dalam kitabnya Majmu’ al-Fatawa: “(Hendaklah) beriman kepada apa sahaja yang disampaikan oleh Allah mengenai diri-Nya di dalam kitab-Nya dan oleh Rasulullah s.a.w dengan keimanan yang bersih dari tahrif (Mengubah lafaz Nama-Nama Allah) dan ta'thil (Meniadakan atau mengingkari Nama-Nama dan Sifat-Sifat Allah) serta dari takyif (bertanya bagaimana sifat Allah) dan tamtsil (mengumpamakan atau memisalkan sifat Allah dengan makhluk-Nya).”

    Secara ringkasnya kaedah ini adalah sebagaimana yang dinyatakan oleh Imam Malik apabila ditanya tentang tatacara, ciri-ciri dan bentuk Istawa'. Jawab Imam Malik: “Istawa' (bersemayam) itu ma'lum (diketahui maknanya), Bagaimana (kaifiat) tatacara, ciri-ciri dan bentuk majhul (tidak diketahui), mengimaninya wajib, sedangkan bertanya tentangnya (tatacara, ciri-ciri dan bentuk) adalah bid'ah.”

    Nama-Nama dan Sifat-Sifat Allah dari segi makna memang dapat kita fahami dan ketahui. Sebagai contoh Allah berfirman: "Hai iblis, apakah yang menghalangi kamu sujud kepada yang telah Ku-ciptakan dengan kedua tangan-Ku. Apakah kamu menyombongkan diri ataukah kamu (merasa) termasuk orang-orang yang (lebih) tinggi?". [Shaad (38):75]

    Al-Yad dalam bahasa Arab maknanya tangan maka kita perlu tetapkan Sifat Tangan kepada Allah sebagaimana maknanya yang hakiki. Namun begitu bagaimana kaifiatnya (tatacara, ciri-ciri dan bentuk) al-Yad kitaa serahkan kepada Allah S.W.T. dan inya di luar batasan akal untuk membayangkannya. Apabila Allah S.W.T berfirman yang Dia memiliki Dua Tangan dalam surah Shaad (38):75, kita beriman kepada firman-Nya.

    Tentu sekali Sifat itu sesuai dengan kebesaran-Nya, kemuliaan-Nya dan kesempurnaan-Nya dan sama sekali tidak menyerupai makhluk-Nya sebagaimana firman-Nya: Tiada sesuatupun yang seumpama dengan (Zat-Nya, Sifat-Sifat-Nya dan pentadbiran-Nya) dan Dialah Yang Maha Mendengar, lagi Maha Melihat. [al-Syuura (42): 11]

    Ayat ini mengandungi penyucian (Tanzih) dan penafian kepada Allah daripada menyerupai makhluk-Nya, baik dalam Zat, Sifat mahupun Perbuatan-Nya. Bahagian awal ayat ini (Tidak ada sesuatupun yang menyerupai-Nya..) merupakan bantahan terhadap kaum al-Musyabbihah dan al-Mujassimah manakala bahagian akhir ayat (Dan Dia Maha Mendengar dan Melihat) merupakan bantahan kepada kaum al-Mu'athilah (orang yang meniadakan sifat-sifat Allah).

    Kaedah Tauhid Asma’ dan Sifat ini sebenarnya merupakan kaedah yang telah disepakati oleh keempat-empat imam mazhab seperti Imam Abu Hanifah, Imam Malik, Imam al-Syafi’i dan Imam Ahmad tanpa sedikit pun perbezaan di antara mereka.

    Syaikh al-Islam Ibnu Taymiyyah berkata dalam kitabnya al-Iman: “Di antara rahmat Allah kepada para hamba-Nya adalah bahawa para imam yang mempunyai lidah kebenaran pada umat, seperti empat imam mazhab dan selain mereka, adalah bahawa mereka mengingkari (menentang) pendapat Ahlul Kalam dari kalangan Jahmiyah tentang al-Qur’an, iman dan Sifat-Sifat Allah.”

    Beginilah secara ringkasnya tentang konsep pembahagian tauhid kepada tiga bahagian yang terbukti ianya berlandaskan dalil-dalil dari al-Qur’an dan al-Sunnah. Adakah wajar jika dikatakan Rasulullah s.a.w., para sahabat baginda serta para salafussoleh menolak konsepAllah itu mencipta segala sesuatu, Allah merupakan satu-satunya tempat kita persembahkan segala ibadah dan Dia memiliki Nama-Nama yang indah dan Sifat-Sifat yang Maha Tinggi lagi Maha Sempurna? Tentu sekali tidak wajar. Jika konsep ini di tolak kerana Rasulullah dan para salafussoleh tidak pernah membuat pembahagian sedemikian rupa maka sewajarnya konsep sifat dua puluh itu juga perlu di tolak. Sila berikan mana dalil dari al-Qur’an dan al-Sunnah yang memberi pembahagian seperti fahaman sifat dua puluh ini.

    Buktikan juga bahawa Rasulullah s.a.w dan para sahabat baginda pernah menerangkan Sifat-Sifat Allah menggunakan metode sifat dua puluh. Jika setiap kaedah yang tidak pernah diamalkan oleh baginda dan para sahabat perlu ditolak maka kita juga perlu menilai semula semua kaedah-kaedah yang telah diguna pakai dalam ilmu Ushul Fiqh, ‘Ulumul Hadith, ‘Ulumul Qur’an dan sebagainya kerana penyusunan kaedah tersebut mahupun istilah-istilah yang diguna pakai juga ada yang tiada pada zaman Rasulullah. Kaedah-kaedah pengajian ini dilakukan oleh para ulamak untuk memudah pemahaman umat Islam terhadap ilmu-ilmu agama dan menyusunkannya agar ia lebih sistematik. Apa yang penting sebenarnya konsep dalam sesuatu kaedah itu perlu didokongi oleh dalil dari al-Qur’an dan al-Sunnah sebagaimana difahami dan diamalkan oleh generasi salafussoleh.

    Pembahagian tauhid kepada tiga ini juga sama sekali tidak menyamai konsep triniti dalam agama Kristian. Tuduhan ini berkemungkinan dilontarkan oleh golongan yang sebenarnya jahil tentang fahaman triniti tersebut ataupun ia sengaja dilakukan dengan niat jahat. Jika pembahagian tauhid kepada tiga dikatakan bersamaan dengan fahaman Tuhan itu satu tetapi dimanifestasikan kepada tiga personaliti, adakah pembahagian Sifat-Sifat Allah kepada dua puluh boleh dikatakan berfahaman Tuhan itu satu tetapi dimanifestasikan kepada dua puluh personaliti? Sungguh ini merupakan satu pendustaan yang amat jelek.

    Sekiranya anda telah mendengar atau terbaca kata-kata dusta tentang pembahagian tauhid kepada tiga bahagian ini maka berkata sebagaimana yang telah diajar oleh Allah S.W.T. : “Dan mengapa kamu tidak berkata, di waktu mendengar berita bohong itu: "Sekali-kali tidaklah patut bagi kita memperkatakan ini. Maha Suci Engkau (Ya Tuhan kami), ini adalah dusta yang besar." [al-Nuur (24) : 16]

    Berakhirnya sebuah pengembaraan..

    7/12/2007

    Tepat pukul 8.42pm aku menamatkan pegembaraan ku meninggalkan Bandar Pasir Mas. Pengembaraan yang penuh dengan warna warni kehidupan ini telah banyak mengajar aku dan mengubah beberapa persepsiku yang selama ini tersilap dan salah.

    Ya Allah… terima kasih atas anugerah mata, mulut, telinga, hidung, tangan dan kaki dengan anggota inilah aku gunakan sepanjang pegembaraan ini.

    Tiada ungkapan yang terindah lagi mulia melainkan hanya sekuntup doa aku panjatkan kehadrat Allah swt kepada sahabat-sahabat yang memberikan nusroh. Sesungguhnya aku amat menghargai dan terharu atas bantuan antum. Semoga Allah membalasnya dengan kebaikan yang berterusan sampai akhirat.

    Sekadar perkongsian ringkas sepanjang perjalanan ini aku telah berkesempatan berkunjung beberapa rumah sahabat handai. Antaranya rumah ust Dzulkhairi sewaktu bekwoh nya, rumah kekanda abg Rash, rumah Fadzli,Fahmin, Razali,Syahir, Raihan,dan Zaem. Tribute yang teristimewa buat cikgu Napi atas segalanya.

    Sahabat pondok Pasir Tumboh yang telah banyak memberikan aku pencerahan dan membakar semangat untuk belajar ilmu agama dengan lebih mendalam. Rahim, abg mail, jail, zaidi, ferdaus, abg ali,dan koach. Tima kasih tumpangkan ana tidur dipondok antum. Insya Allah ada kesempatan kita akn berjumpa lagi dilain masa. Doakan ana... bak kata rahim 'hanya Taqwa jadi bekalan sepanjang perjalanan'

    Tidak dilupakan sahabat dr tanah kemboja yang telah mengembara ratusan kilometer demi mendapat ilmu iaitu toyyip,hafiz dan bazli. Antum menjadi aspirasiku utk belajar agama ini dengan susah payah.

    Akhirnya, marilah sahabat sekalian selagi nyawa masih dipinjamkan oleh Allah swt kepada kita marilah kita mengembara melihat, memehati dan menyelami kehidupan orang yang berada disekililing kita. Semoga Allah terus memilih kita menjadi insan yang bersyukur kepada allah swt.

    Allah memang sengaja

    * memang ALLAH S.W.T sengaja menemukan kita dengan orang yg salah supaya kita
    dapat menjadi penilai yg baik.

    * memang ALLAH S.W.T sengaja menemukan kita dengan orang yg salah supaya kita
    sedar bahawa kita hanyalah makhluk yg sentiasa mengharapkan pertolongan ALLAH S.W.T

    * memang ALLAH S.W.T sengaja menemukan kita dengan orang g salah supaya kita
    dapat KASIH SAYANG YANG TERBAIK, KHAS UNTUK DIRI KITA.

    * memang ALLAH S.W.T sengaja menemukan kita dengan orang yg salah supaya kita
    sedar bahawa ALLAH S.W.T MAHA PEMURAH & PENYAYANG kerana mengingatkan kita bahawa dia bukanlah pilihan yg hebat untuk kita dan kehidupan kita pada masa depan...

    * memang ALLAH S.W.T sengaja menemukan kita dengan orang yg salah supaya kita
    dapat mengutip pengalaman yg tak semua orang berpeluang untuk mengalaminya.

    * memang ALLAH S.W.T sengaja menemukan kita dengan orang yg salah supaya kita
    jadi MANUSIA YG HEBAT JIWANYA .

    * memang ALLAH S.W.T sengaja menemukan kita dengan orang yg salah supaya kita
    lebih faham bahawa CINTA YG TERBAIK HANYA ADA BERSAMA ALLAH.

    * memang ALLAH S.W.T sengaja menemukan kita dengan orang yg salah supaya kita
    LEBIH MENGENALI KEHIDUPAN YG TAK SELAMANYA KEKAL .


    HARI ESOK BELUM PASTI MILIK KITA CARILAH KEREDHAAN ALLAH S.W.T DENGAN MELAKUKAN SURUHANNYA DAN MENINGGALKAN LARANGANNYA....

    Saturday, November 14, 2009

    Catatan atas ‘Train’ menambah rasa ukhuwwah

    12.15am (14/11/2009)


     

    Dengan nama Allah yang Maha Pengasih lagi Maha Penyayang….

    Alhamdulillah, segala kesyukuran di panjatkan kepada Allah swt. Semester ini sudah sampai ke penghujungnya. Begitu banyak pengalaman manis dan pahit yang telah diharungi.

    Bermula dengan menjadi agen kepada Minggu Haluan Siswa, kemudian mengalami demam malaria yang akhirnya ana terpaksa ditahan di Hospital Sultanah Aminah selama seminggu. Pengalaman yang sukar untuk dilupakan dan terpahat dalam memori. Seperti hotel, hospital juga mempunyai layanan 'First Class' iaitu ana turut dimasukkan dalam unit rawatan rapi (ICU). Ukhuwah yang terjalin antara aku dengan jururawat dan pesakit lain amat bermakna untuk aku supaya bersyukur dengan nikmat kesihatan yang dianugerahkan oleh Allah swt.

    Tidak dilupakan kak Yanti yang telah menziarahiku dan menemankan aku selama semalam dalam keadaan dia mengandung 7 bulan. Perjalanan selama 6jam lebih dari Ipoh ke Johor bahru dia terpaksa tempuhi semata-mata untuk melihat keadaanku ketika itu. Begitu juga sahabat-sahabatku yang tidak putus-putus datang menziarahiku memberikan sokongan moral dan doa. Aku amat menghargainya….

    Adikku Ghazali, Azam dan Zulhelmi antara yang telah banyak mengorbankan masa dan tenaga mereka bersama aku dihospital. Tidak mampu aku bayar mengorbankan antum melainkan aku berdoa semoga Allah membalas kebaikan yang pernah kamu berikan kepadaku. Linangan air suci dari tangan Ghazali yang membasihi pipiku untuk berwuduk cukup manis untuk dikenang. Begitu juga dengan Zul dan Azam. Tidak mampu ana coretkan kebaikan2 yang mereka lakukan kepadaku kerana terlalu banyak….

    Tidak terhenti setakat itu apabila semester ini aku terpaksa mengambil beberapa subjek yang 'berat'. Digagahkan juga diri untuk merempuh halangan tersebut. Alhamdulillah sedikit semi sedikit halangan tersebut berjaya dilalui.

    Amanah yang terus bertambah selepas menjadi senior juga tidak kurang hebatnya. Awal-awal semester aku tidak dapat mengawal masa ku kerana kesibukan jadual akademik. Maklumlah bercuti seminggu di hospital….

    Ramadan menjelma dengan membawa seribu pengalaman manis.

    Begitu juga ukhuwwah yang aku lukiskan bersama adik-adikku forecast menambah lagi resepi semester ini. Terasa sedikit kesunyian bila diorang semua balik kg lebih awal daripada aku. Munzir, Iskandar, Wan Hazaman, Luqman, Syafiq, Hanif, Aidil,Madhi dll terima kasih kerana menghulurkan tangan untuk berukhuwwah dengan abg.

    Akhirnya… tiada yang lain melainkan mengucapkan setinggi kesyukuran atas tarbiah yang dilalui sepanjang semester ini.

    Ibrah bermusafir secara solo

    # Dalam ruang masa kosong singgah berehat di KL Sental. aku membelek-belek 'folder' tazkirah dalam laptop ini… akhirnya aku terjumpa dengan tajuk ini.. Ya Allah… takut dan gerun dengan dua hadis ini.. Rasanya perlu untuk aku kongsikan bersama rakan perjuangan dalam bahtera apa sekalipun… Semoga kita dapat ambil iktibar dan pengajaran…

    Hadis I

    Imam Bukhari rahimahullah meriwayatkan di dalam Kitab Bad'i al-Khalq dalam sahihnya, beliau berkata;

    حَدَّثَنَا عَلِيٌّ حَدَّثَنَا سُفْيَانُ عَنْ الْأَعْمَشِ عَنْ أَبِي وَائِلٍ قَالَ قِيلَ لِأُسَامَةَ لَوْ أَتَيْتَ فُلَانًا فَكَلَّمْتَهُ قَالَ إِنَّكُمْ لَتُرَوْنَ أَنِّي لَا أُكَلِّمُهُ إِلَّا أُسْمِعُكُمْ إِنِّي أُكَلِّمُهُ فِي السِّرِّ دُونَ أَنْ أَفْتَحَ بَابًا لَا أَكُونُ أَوَّلَ مَنْ فَتَحَهُ وَلَا أَقُولُ لِرَجُلٍ أَنْ كَانَ عَلَيَّ أَمِيرًا إِنَّهُ خَيْرُ النَّاسِ بَعْدَ شَيْءٍ سَمِعْتُهُ مِنْ رَسُولِ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ قَالُوا وَمَا سَمِعْتَهُ يَقُولُ قَالَ سَمِعْتُهُ يَقُولُ يُجَاءُ بِالرَّجُلِ يَوْمَ الْقِيَامَةِ فَيُلْقَى فِي النَّارِ فَتَنْدَلِقُ أَقْتَابُهُ فِي النَّارِ فَيَدُورُ كَمَا يَدُورُ الْحِمَارُ بِرَحَاهُ فَيَجْتَمِعُ أَهْلُ النَّارِ عَلَيْهِ فَيَقُولُونَ أَيْ فُلَانُ مَا شَأْنُكَ أَلَيْسَ كُنْتَ تَأْمُرُنَا بِالْمَعْرُوفِ وَتَنْهَانَا عَنْ الْمُنْكَرِ قَالَ كُنْتُ آمُرُكُمْ بِالْمَعْرُوفِ وَلَا آتِيهِ وَأَنْهَاكُمْ عَنْ الْمُنْكَرِ وَآتِيهِ رَوَاهُ غُنْدَرٌ عَنْ شُعْبَةَ عَنْ الْأَعْمَشِ

    Ali menuturkan kepada kami, Sufyan menuturkan kepada kami dari al-A'masy dari Abu Wa'il dia berkata;ada orang yang berkata kepada Usamah, "Seandainya saja engkau mau mendatangi si fulan dan berbicara menasihatinya." Maka dia menjawab, "Apakah menurut kalian aku tidak berbicara dengannya melainkan aku harus menceritakannya kepada kalian. Aku sudah menasihatinya secara rahasia. Aku tidak ingin membuka pintu yang menjadikan aku sebagai orang pertama yang membuka pintu fitnah itu -menasihati penguasa dengan terang-terangan-. Aku pun tidak akan mengatakan kepada seseorang sebagai orang yang terbaik -walaupun dia adalah pemimpinku- setelah aku mendengar sabda Rasulullah shallallahu 'alaihi wa sallam."

    Mereka bertanya, "Apa yang kamu dengar dari beliau itu?". Dia menjawab; Aku mendengar beliau bersabda, "Akan didatangkan seorang lelaki pada hari kiamat kemudian dia dilemparkan ke dalam neraka dan terburailah isi perutnya di neraka sebagaimana seekor keledai yang berputar mengelilingi penggilingan. Maka berkumpullah para penduduk neraka di sekitarnya. Mereka bertanya, "Wahai fulan, apa yang terjadi padamu, bukankah dahulu kamu memerintahkan yang ma'ruf kepada kami dan melarang kami dari kemungkaran?".

    Lelaki itu menjawab, "Dahulu aku memerintahkan kalian mengerjakan yang ma'ruf sedangkan aku tidak melakukannya. Dan aku melarang kalian dari kemungkaran namun aku justru melakukannya." Hadits ini diriwayatkan oleh Ghundar dari Syu'bah dari al-A'masy (HR. Bukhari [3027] , disebutkan pula oleh Bukhari dalam Kitab al-Fitan [6569] as-Syamilah).


    Hadis II

    Imam Muslim meriwayatkan di dalam Kitab az-Zuhd wa Raqa'iq di dalam sahihnya;

    Yahya bin Yahya, Abu Bakr bin Abi Syaibah, Muhammad bin Abdullah bin Numair, Ishaq bin Ibrahim dan Abu Kuraib -lafazh ini milik Abu Kuraib- menuturkan kepada kami, Yahya dan Ishaq berkata; memberitakan kepada kami, sedangkan periwayat lainnya mengatakan; menuturkan kepada kami Abu Mu'awiyah; al-A'masy menuturkan kepada kami dari Syaqiq dari Usamah bin Zaid, Syaqiq berkata; ditanyakan kepada Usamah, "Apakah engkau tidak menemui Utsman untuk berbicara dengannya?".

    Maka dia menjawab, "Apakah menurut kalian saya harus menceritakan kepada kalian kalau saya sudah berbicara dengannya. Demi Allah, saya sudah menasihatinya berdua saja, aku tidak ingin membuka pintu fitnah sehingga akan membuatku orang yang pertama kali membukanya. Aku juga tidak akan mengatakan kepada seseorang yang menjadi pemimpinku sebagai orang yang terbaik setelah aku mendengar sabda Rasulullah shallallahu 'alaihi wa sallam, "Akan didatangkan seorang laki-laki pada hari kiamat nanti kemudian dia dilemparkan ke dalam neraka lalu isi perutnya terburai, lalu dia berputar-putar karenanya sebagaimana berputarnya keledai mengelilingi penggilingan. Maka berkumpullah para penduduk neraka melihatnya.

    Mereka berkata, "Wahai fulan, apa yang menimpamu, bukankah engkau dahulu memerintahkan yang ma'ruf dan melarang dari yang mungkar?". Maka dia menjawab, "Benar, dahulu aku memang memerintahkan yang maruf tapi aku tidak melakukannya, dan aku melarang yang mungkar namun aku justru melakukannya." Utsman bin Abi Syaibah menuturkan kepada kami; Jarir menuturkan kepada kami dari al-A'masy dari Abu Wa'il, dia berkata; Dulu ketika kami duduk-duduk bersama Usamah bin Zaid maka ada seseorang yang mengatakan, "Apa yang menghalangimu menemui Utsman dan berbicara dengannya atas apa yang telah dilakukannya.." kemudian dia membawakan isi hadits ini dengan isi yang sama (HR. Muslim [5305] as-Syamilah)

    Thursday, November 5, 2009

    Misteri Harut dan Marut


    Assalamualaikum

    Saya ingin bertanya tentang sebuah ayat dlm Al-Qur'an yg menyebutkan kisah tentang dua orang malaikat di Negri Babil yg bernama Harut dan Marut. Sebenarnya siapakah dua malaikat yg bernama Harut dan Marut tersebut ?

    Atas perhatian Ust. saya ucapkan terimakasih. Wassalam

    Jawapan:

    Waalaikumussalam Wr Wb

    Saudara Zae yang dimuliakan Allah swt

    Allah swt berfirman


    Artinya : “Dan mereka mengikuti apa yang dibaca oleh syaitan-syaitan pada masa kerajaan Sulaiman (dan mereka mengatakan bahwa Sulaiman itu mengerjakan sihir), Padahal Sulaiman tidak kafir (tidak mengerjakan sihir), hanya syaitan-syaitan lah yang kafir (mengerjakan sihir). mereka mengajarkan sihir kepada manusia dan apa yang diturunkan kepada dua orang malaikat di negeri Babil Yaitu Harut dan Marut, sedang keduanya tidak mengajarkan (sesuatu) kepada seorangpun sebelum mengatakan: "Sesungguhnya Kami hanya cobaan (bagimu), sebab itu janganlah kamu kafir". Maka mereka mempelajari dari kedua Malaikat itu apa yang dengan sihir itu, mereka dapat menceraikan antara seorang (suami) dengan isterinya dan mereka itu (ahli sihir) tidak memberi mudharat dengan sihirnya kepada seorangpun, kecuali dengan izin Allah. dan mereka mempelajari sesuatu yang tidak memberi mudharat kepadanya dan tidak memberi manfaat. Demi, Sesungguhnya mereka telah meyakini bahwa Barangsiapa yang menukarnya (kitab Allah) dengan sihir itu, Tiadalah baginya Keuntungan di akhirat, dan Amat jahatlah perbuatan mereka menjual dirinya dengan sihir, kalau mereka mengetahui.”

    (QS. Al Baqoroh : 102)

    Syeikh Athiyah Saqar menyebutkan bahwa di beberapa buku tafsir disebutkan kedua malaikat itu telah diturunkan ke bumi sebagai fitnah sehingga Allah swt mengadzab mereka berdua dengan menggantung kedua kaki mereka, perkataan para mufassir ini bukanlah hujjah (dalil) dalam hal ini, hal itu berasal dari warisan masyarakat Babilonia dan penjelasan orang-orang Yahudi serta kitab-kitab Nasrani.

    Dan perkataan mereka yang paling dekat tentang kedua malaikat tersebut adalah bahwa masyarakat saat itu mendapatkan fitnah dengan para tukang sihir sehingga mereka mengangkat para tukang sihir itu sampai ke derajat para nabi. Kemudian Allah swt menurunkan dua malaikat untuk mengajarkan kepada manusia sihir agar mereka bisa membedakan antara sihir dengan kenabian serta memperingatkan mereka tentang fitnah terhadapnya. Atau—ada juga yang mengatakan—bahwa mereka berdua adalah dua orang yang memiliki ilmu dan akhlak mulia sehingga menjadi fitnah di masyarakat dan mereka memberikan kepada kedua orang itu nama dua malaikat. Hal ini dari aspek penyerupaan dan gaya bahasa yang sudah difahami sejak dahulu sebagaimana saat ini nama Malaak digunakan untuk seorang yang istimewa.

    Didalam cerita-cerita kuno masayarakat Babilonia terdapat dua orang yang memiliki nama mirip yaitu Harut dan Marut. Masyarakat saat itu begitu kagum dengan mereka berdua sehingga memberikan kepada keduanya nama dua malaikat. Bahkan kekaguman mereka terhadap keduanya pun bertambah sehingga meyakini bahwa mereka berdua adalah Tuhan.

    Kemudian orang-orang Yahudi mempelajari peninggalan dari kedua orang itu berupa hikmah dan sihir yang menjadikan mereka lebih disibukkan olehnya daripada Kitab Allah dan mereka pun membuang Kitab Allah itu dibelakang punggung mereka.

    Tidak diperbolehkan bagi kita untuk merujuk kepada cerita-cerita yang dikatakan mereka itu tentang malaikat yang bertentangan dengan kemaksuman mereka. Para malaikat tidaklah maksiat kepada Allah terhadap apa yang diperintahkan kepada mereka dan mereka pun melakukan apa-apa yang diperintahkan-Nya, firman Allah swt :

    Artinya : “Sebenarnya (malaikat-malaikat itu), adalah hamba-hamba yang dimuliakan, mereka itu tidak mendahului-Nya dengan perkataan dan mereka mengerjakan perintah-perintahNya.” (QS. Al Anbiya : 26 – 27)


    Artinya : “Dan malaikat-malaikat yang di sisi-Nya, mereka tiada mempunyai rasa angkuh untuk menyembah-Nya dan tiada (pula) merasa letih.” (QS. Al Anbiya : 19 – 20) – (Fatawa Al Azhar juz VII hal 436)

    Firman Allah swt :

    Artinya : ”dan apa yang diturunkan kepada dua orang malaikat di negeri Babil Yaitu Harut dan Marut”

    Sayyid Qutb mengatakan bahwa terdapat kisah tentang keduanya yang sudah diketahui dimana orang-orang Yahudi atau para setan telah menganggap bahwa mereka berdua (Harut dan Marut) mengetahui tentang sihir dan mengajarkannya kepada manusia dan kedua malaikat itu menganggap bahwa sihir itu diturunkan kepada mereka berdua!

    Kemudian Al Qur’an membantah kebohongan ini, kebohongan yang menyatakan bahwa sihir diturunkan kepada kedua malaikat itu.. Selanjutnya Allah swt menjelaskan hal yang sebenarnya, bahwa kedua malaikat itu hanyalah fitnah dan menjadi cobaan bagi manusia untuk sebuah hikmah yang ghaib. Kedua malaikat itu mengatakan kepada setiap orang yang mendatangi dan meminta mereka berdua untuk mengajarinya sihir,


    Artinya : “Sedang keduanya tidak mengajarkan (sesuatu) kepada seorangpun sebelum mengatakan: "Sesungguhnya kami hanya cobaan (bagimu), sebab itu janganlah kamu kafir".

    Sekali lagi kita dapati Al Qur’an yang menyatakan bahwa mempelajari dan menggunakan sihir adalah suatu kekufuran. Hal ini disebutkan melalui lisan dua malaikat, yaitu Harut dan Marut.

    Dan ada sebagian manusia yang memaksa untuk belajar sihir dari kedua malaikat itu walaupun telah diingatkan dan diberitahu. Maka pada saat itu terjadilah fitnah pada sebagian orang-orang yang yang terkena fitnah :


    Artinya : “Maka mereka mempelajari dari kedua malaikat itu apa yang dengan sihir itu, mereka dapat menceraikan antara seorang (suami) dengan isterinya”

    Inilah suatu keburukan yang telah diingatkan oleh kedua malaikat itu.... Di sini Al Qur’an menyatakan sebuah kalimat wawasan islam yang mendasar yaitu tidaklah segala sesuatu terjadi di alam ini kecuali dengan izin Allah swt.

    Artinya : “dan mereka itu (ahli sihir) tidak memberi mudharat dengan sihirnya kepada seorangpun, kecuali dengan izin Allah”

    Dengan izin Allah maka terjadilah sebab-sebab suatu perbuatan, memunculkan bekas-bekasnya dan terealisasi hasil-hasilnya.. Inilah kaidah suatu kalimat yang harus tampak jelas didalam hati seorang mukmin. Permisalahn yang paling dekat adalah apabila anda mengulurkan tangan anda ke api maka ia akan terbakar namun tidaklah terjadi kebakaran itu kecuali dengan izin Allah swt.

    Allah lah yang menjadikan api itu membakar dan menjadikan tangan anda terbakar olehnya. Dia juga Maha Kuasa menghentikan kekhususan itu untuk tidak mengizinkan kekhususan itu terjadi, seperti apa yang terjadi terhadap Ibrahim as. Demikian pula sihir yang memisahkan antara seseorang dengan isterinya, dan terjadinya akibat itu dengan izin Allah swt dan Dia swt juga Maha Kuasa untuk menghentikan kekhususan ini untuk tidak terjadi.....

    Kemudian Al Qur’an menyatakan hal sebenarnya yang mereka pelajari dan apa yang memisahkan antara mereka dari isterinya... sesungguhnya itu adalah kejahatan yang menimpa diri mereka sendiri dan bukanlah kebaikan :

    Artinya : “dan mereka mempelajari sesuatu yang tidak memberi mudharat kepadanya dan tidak memberi manfaat.”

    Dan cukuplah kejahatan ini adalah kekufuran yang menjadi mudharat sesungguhnya yang tidak ada manfaat didalamnya.


    Artinya : “Demi, Sesungguhnya mereka telah meyakini bahwa barangsiapa yang menukarnya (kitab Allah) dengan sihir itu, tiadalah baginya keuntungan di akhirat”

    Sesungguhnya mereka telah meyakini bahwa apa yang mereka beli (sihir itu) tidaklah ada bagian baginya di akherat, yaitu ketika mereka memilih untuk membelinya maka hilanglah seluruh persediaan miliknya di akherat dan juga setiap bagiannya...

    Maka sungguh buruklah apa yang diri mereka beli seandainya mereka mengetahui kenyataan dari transaksi tersebut :

    Artinya :”dan Amat jahatlah perbuatan mereka menjual dirinya dengan sihir, kalau mereka mengetahui.” --(Fi Zhilalil Qur’an juz I hal 95 – 96)

    Tentang pengajaran sihir yang diberikan Harut dan Marut ini, telah diriwayatkan dari Ali ra yang mengatakan bahwa kedua malaikat itu mengajarkan kepada manusia tentang peringatan terhadap sihir bukan mengajarkan untuk mengajak mereka melakukan sihir. Az Zajjaj mengatakan bahwa perkataan itu adalah juga pendapat kebanyakan ahli bahasa. Artinya bahwa pengajaran kedua malaikat itu kepada manusia adalah berupa larangan, keduanya mengatakan kepada mereka,”Janganlah kalian melakukan ini (sihir) dan janganlah kalian diperdaya dengannya sehingga kalian memisahkan seorang suami dari isterinya dan apa yang diturunkan kepada mereka berdua adalah berupa larangan.” (al Jami li Ahkamil Qur’an juz II hal 472)

    Wallahu Alam

    Menjawab Tuduhan kepada PMIUTM

    MEMBONGKAR FITNAH WAHABI KE ATAS PMIUTM

    Saya merasa terpanggil untuk memberikan sedikit penjelasan dan pencerahan terhadap tuduhan dan fitnah yang dilemparkan kepada batang tubuh PMI. Tuduhan yang tidak berasas itu datang daripada shoutbox yang menggelarkan dirinya sebagai ABDULLAH.

    Saya merasakan ini berikutan berikutan kenyataan media pihak PMI menyatakan sokongan dan mempertikai tindakan yang dibuat oleh JAIS. Pada asasnya saya juga bersetuju dengan pandangan PMI ini tetapi melemparkan tuduhan bahawa silibus usrah PMI wahabi adalah tuduhan yang berat dan tidak bertanggungjawab!

    Untuk itu, disini saya cuba untuk membongkar disebalik fitnah yang cuba dipalitkan kepada PMIUTM. Artikel ini telah saya edit dan ubah tanpa mengubah maksud sebenar mengikut situasi yang berlaku di kampus UTM.

    Doktirin Benci Wahabi

    Doktrin benci wahabi sering kedengaran sejak sekian lama. Wahabi disinonimkan dengan gerakan dakwah Muhammad bin Abdul Wahab. Dakwaan gerakan ini tidak bermazhab, merupakan satu tuduhan melulu; yang tidak berlandaskan perdebatan ilmu.

    Muhammad bin Abdul Wahab sendiri pernah mengakui bahawa beliau bermazhab Hanbali. Jika ini berlaku, bagaimana tuduhan tidak bermazhab dilemparkan kepada Muhammad bin Abdul Wahab?

    Hakikatnya, pertembungan yang berlaku hanyalah, dakwaan sahaja. satu pihak mendakwa, mereka sebenarnya ahl As-Sunnah wa Al-Jamaah. Satu pihak yang lain pula, mendakwa bahawa mereka sebenarnya ahl as-sunnah wa al-jamaah, disamping menafikan satu pihak yang lain.

    SALAFI DAN KHALAF

    Jika membaca balik sejarah kelahiran istilah salafi dan Khalaf, mungkin kita agak memahaminya. Apa yang ingin diulas, golongan yang mendakwa sebagai salafi pada asalnya adalah dari kelompok yang mendakwa sebagai pengikut Imam Ahmad bin Hanbal, atau dikenali sebagai “hanabilah”.

    Mereka adalah penerus kepada perjuangan Imam Ahmad bin Hanbal yang berhadapan kesesatan golongan muktazilah yang telah menyebarkan kesesatannya kepada masyarakat umum.

    Dari itu, golongan hanabilah mula membicarakan perkara-perkara yang berkaitan dengan tauhid yang turut menyentuh mengenai “ayat mutasyabihat”. Hasil dari perbincangan tersebut, maka lahirlah pegangan yang disandarkan kepada Imam Ahmad bin Hanbal sebagai mewakili perbincangan beliau. Seterusnya, ia telah menimbulkan pertikaian sesame hanabilah sendiri dalam kontek penyandarannya kepada Imam Ahmad bin Hanbal.
    [1]

    Kemudian dari itu, lahir pula Imam Abu Al-Hasan Al-Ashari dan pengikutnya yang digelar sebagai “Ashaa’irah”. Kelahiran mereka adalah selepas zaman Imam Ahmad bin Hanbal yang membawa pendekatan mutakallimin untuk mempertahankan aqidah ahl al-sunnah wa al-jamaah dalam menghadapi muktazilah. Namun, konsep dan pandangan asaariyyah itu tidak dapat diterima oleh mereka yang berpegang dengan pendekatan generasi awalan dari kalangan yang mendakwa pengikut Imam Ahmad bin Hanbal
    [2].

    Para ashaairah mengisytiharkan bahawa mereka mempertahankan akidah islam dengan perantaraan ilmu kalam atau pendekatan logic akal dan menganggap sebagai kesinambungan daripada generasi salaf. Lantas mereka menggelarkan diri mereka sebagai khalaf sebagai perbedaan terhadap mereka yang sebelumnya. Berikutan itu, gelaran salaf mula digunakan sebagai lawan kepada gelaran khalaf.
    [3]

    Pertelingkahan yang sengit di antara salafiyyah hanabilah dan ashaairah tercetus disebabkan kemunculan pendirian salaf semasa teguhnya kedudukan ashaairah dalam mendominasi bentuk pegangan tauhid umat Islam sejak sekian lama. Kemunculan ketika itu seolah-olah mencabar pengaruh ashairah sehingga masing-masing mendakwa sebagai mewakili pegangan sebenar generasi salaf.
    [4]

    Apa yang dapat difahami dari kupasan ringkas ini, hakikat sebenar perbedaan ini berlaku, ekoran dari cara dan kaedah mereka berhadapan dengan muktazilah sahaja. Puak yang didakwa salafi, menggunakan method Hanabilah dalam berhadapan dengan Muktazilah, adapun Khalaf menggunakan method Asha’irah dalam berhadapan dengan Muktazilah.

    Kedua-dua method ini, sebenarnya mempunyai satu matlamat, iaitu berhadapan dengan muktazilah. Ia sama seperti mahu ke kelantan, sama ada menggunakan laluan Kuala terengganu, ataupun menggunakan laluan Gua Musang.

    METHOD HANABILAH DAN ASYA’IRAH

    Method hanabilah dalam berhadapan dengan Muktazilah, lebih kepada berhujjah terus dengan merujuk kepada al-Quran dan as-Sunnah. Adapun Asyairah, method menghadapi muktazilah dengan cara mengemukakan hujjah aqli terlebih dahulu, kemudian mengkuatkannya dengan merujuk kepada kandungan al-Quran dan as-Sunnah.

    Ia sama seperti kita memahamkan non Muslim dengan islam dengan terus merujuk kepada al-Quran dan as-Sunnah, ataupun dengan cara mengemukakan pembuktian sains terlebih dahulu, baru dikemukakan dokongan al-Quran dan as-Sunnah.

    Jika difikirkan, di manakah salah antara dua kaedah ini? yang menjadi perbalahannya adalah, apabila tidak memahami hakikat khilaf bermethod sahaja.

    Wahabi adalah satu gerakan yang sebenarnya merujuk kepada gerakan dakwah yang disambung dari Imam Ibnu Taimiyyah, sedangkan Imam Ibnu taimiyyah sendiri adalah seorang tokoh ulama yang menyambung perjuangan Hanabilah.

    Tidak dinafikan, tahlil arwah, talqin mayat dan seumpamanya, sememangnya tidak wujud dalam mazhab as-Syafie, tetapi ia tidak bermakna, ia tidak wujud pada pendapat-pendapat ulama-ulama yang lain.

    Makanya, apa yang hendak ditekankan disini adalah, pertembungan tentang salafi dan Khalaf atau Wahabi dan Asy’ari merupakan pertembungan yang tidak menguntung Islam sama sekali, kerana ia boleh diselesaikan dengan kaedah yang menyebut, ’kita bertoleransi dalam perkara yang dikhilafkan oleh ulama, dan bersatu teguh dalam mempertahankan perkara yang disepakati’.


    Sebaliknya, jika tetap pertembungan ini diteruskan juga, ia hanya berjaya melahirkan polimik yang tidak berkesudahan, yang sudah pasti akan menyebabkan non Muslim akan berjauhan dari islam, dan seterusnya melambatkan kemenangan islam.

    Yang paling penting bagi kita di Malaysia kini adalah, fokuskan kepada menyerang Muktazilah moden.

    Sekian

    Wallahu ’Alam

    Al-Bakistani




    - Sri Indah (B), Sg Buloh
    2 november 2009 * 2:00 petang


    [1] Sumbangan aliran asyairah dan Salafiyyah dibidang Usuluddin : lakaran semula sejarah pemikiran tauhid Ahl Al-Sunnah : m/s 20.
    [2] Sumbangan aliran asyairah dan Salafiyyah dibidang Usuluddin : lakaran semula sejarah pemikiran tauhid Ahl Al-Sunnah : m/s 22.
    [3] Salaf dan Khalaf : hakikat dan Implikasinya : m/s 4.
    [4] Tarikh Al-Mazahib Al-Islamiyyah fi As-siyasah wa al-‘aqaid wa tarikh al-mazahib al-fiqhiyyah : m/s 177.

    There was an error in this gadget