Friday, September 26, 2008

Pasti tidak akan kembali...

" Tut...Tut.." Hansetku K530i Sony Ericsson bergegar. Petanda ada sms masuk dalam inbox.

" Salam, macam mana cuaca tempat kamu skg? Dtempt akak ni redup je. Matahari xterik walaupun da pukul 10.Mybe smlm lailaturqadr."

Aku terus menoleh kebelakang bilik kuliah untuk melihat cuaca diluar. Ternyata, keadaan mendung. Terus aku menggerakkan jari jemari ku membalas sms dari kakak ku sebentar tadi.

"sama jugak'' jawap ku ringkas. Kemudian aku cuba melihat kalender dalam handsetku. Ternyata 25 Ramadan pada hari ini!!!

Fikiranku mula melayang. Fikiranku ligat memutar kembali memori. Apa yang telah aku buat semalam?


Akhirnya.... aku menjumpai titik tersebut. Aku dengan dua orang teman seperjuangan dan sahabat baik telah setelah berdiskusi, brainstorming, menganalisis, muhasabah tentang halatuju tarbiah dan jamaah.

Apa kelemahan added value dan end product yang perlu ditambah untuk masa hadapan dan membincangkan beberapa masalah dalaman.

Ya Allah... hatiku bermonolog.Adakah muqabalah 6 mata kami ini diterima sebagai ibadah dan salah satu cara mengisi keberkatan malam qadr?

Kami tidak menitiskan air mata keinsafan di atas sejadah jauh sekali solat berpuluh-puluh rakaat tapi kami menghabiskan masa dengan memerah otak berfikir dan terus berfikir untuk menyusun strategi dalam penjanaan dakwah dan tarbiah agar ianya sentiasa segar dan diterima arus masyarakat kampus.

Telah banyak kritikan dan pandangan kearah memperbaiki modus perandi dakwah dan tarbiah. Kebijaksanaan diperlukan untuk menguruskannya. Jika tidak kita LOSE BIG!!!

Dakwah adalah coaching bukannya preaching. Dakwah bukan sahaja menukar cara berpakaian, cara bercakap dan cara bergaul tetapi dakwah juga menuntut untuk kita menukar maksud dan erti kehidupan kita.

Coaching itulah yang dinamakan sebagai TARBIYAH. Bila mana proses tarbiyah itu bersifat coaching, maka soal jawab dan kritis dalam memperkatakan topik-topik dakwah, adalah suatu kemestian.

Dari pengabdiaan sesama manusia kepada pengabdiaan Allah azzawajalla

Atas kefahaman ini, kami cuba untuk memberikan nafas baru dan segar kepada gerakan dakwah islam kampus agar dakwah kita lebih merakyat. Dakwah memang berat bagi mereka yang menjadikan faktor insite to outsite tetapi tidak bagi bagi faktor insite to outside dijadikan teras pegangan dan fahaman.

Aku masih teringat akan keratan teks Forum Remaja peringkat kebangsaan 2002,

"Sidang hadirin sekalian. Tau kah anda dalam diri manusia ini terdapat semua tenaga yang lebih hebat daripada bom atom iaitu tenaga dalaman yang terdapat dalam diri manusia. Tenaga ini jika diurus dan ditadbir dengan baik maka ia akan menghasilkan manusia yang hebat"

Persoalannya, kita ketemu tidak tenaga itu? Atau kita telah mensia-siakannya kepada sesuatu yang tidak berfaedah.

Dalam perbincangan kami, dakwah yang dilakukan sekarang adalah dakwah program. Bukannya dakwah sentuhan (touch body) daripada seorang daie kepada mad`u.

Di mana perginya kefahaman dan semangat dakwah islamiyah kita semasa bertamrin untuk diaplikasikan di medan lapangan amal? Ummah merana dan menderita kerana kita.

Mereka perlukan cahaya untuk keluar dari lembah kegelapan. Kita yang mempunyai sedikit cahaya itu bertanggungjawab besar untuk berkongsi dan mungkin memberikannya sedikit untuk sama-sama kita harungi ujian hidup atas muka bumi ini.


Pendekatan dakwah kini perlukan banyak untuk kita mempelajari ilmu psikologi walaupun sebenarnya ilmu psikologi ini telah diajar oleh rasulullah secara tidak langsung. Setiap perkara mesti di PROSES supaya dapat diNILAI berdasarkan kemampuan dan kefahaman seseorang.

Setelah puas dan letih berbincang. Akhirnya kami akur dengan sunnahtullah. Malam sebagai tempat untuk kita berehat. Kami melabuhkan tikai perbincangan pada pukul 3pagi dengan sebuah kepuasan walaupun esoknya kami ada kuliah bermula pukul 8pagi!

Demi sebuah kepercayaan yang luar biasa!!!

" Jom kita iktikaf di surau at-Taqwa. Nanti kantoi pulak subuh." seru Amin kepada kami. Kami hanya mampu mengangguk sahaja.


1 comment:

myikhwanfiideen said...

Alhamdulillah moga mata yang bersekang sepanjang malam di balas oleh Allah dengan selaut nikmat Syurganya..

There was an error in this gadget