Friday, July 25, 2008

Akan Ku Tempuh Jalan Ini


Bismillahirrahmanirrahim...

Orang suka cakap yang ana ni cukup tabah. nampak tenang sahaja. Macam tiada masalah yang menyerang diri ana.

"bertali arus dugaan tiba
menakung sebak air mata
namun tak pernah pun setitis
gugur berderai dipipi"

Nampak sahaja seperti tiada masalah yang melanda diri. Pada hakikatnya hanya tuhan sahaja yang tahu. suka untuk ana ambil ayat al-Qur'an berkenaan ujian daripada Allah s.w.t. ini iaitu,

"Allah tidak membebani seseorang melainkan sesuai dengan kesanggupannya".
(al-Baqarah : 286)

Setiap daripada kita, Allah s.w.t. akan uji dengan beberapa ujian. Untuk melihat sejauh manakah keimanan kita kepada-Nya. Dan ujian itu memang diri kita mampu menanggungnya kerana Dia adalah Allah s.w.t., iaitu Tuhan yang menciptakan manusia.

"tidak ditempah hidup sengsara
suratan nasib yang melanda
menongkah badai bergelora
diredah bersendirian"

Mungkin inilah yang boleh diungkapkan ketika mana diri (Kita) disisihkan oleh orang lain, dipandang serong oleh teman-teman rapat, yang mana perasaan (kita) pada masa ini adalah keseorangan dalam "perjalanan ini".

Suka untuk ana katakan pada teman-teman rapat ana yang (insyaALLAH) akan menjadi seorang pejuang agama Allah s.w.t. iaitu berkenaan dengan Kesabaran kita dalam menempuhi "Jalan ini". kerena apa?. Kerana jalan ini sahajalah yang akan "menjumpai" perkara2 seperti itu. Jalan ini jugalah yang menjanjikan habuan yang lumayan di "negeri sana" kelak.

Dan kita mesti ingat, ketika mana Rasulullah s.a.w. ingin menyampaikan Islam pada kaumnya, begitu jugalah yang di alami oleh Baginda. Bahkan...lebih teruk dan dahsyat daripada itu. Yang kita alami sekrang ini hanyalah secebis daripada pengalaman Baginda dan Para pejuang agama Allah yang telah menjumpai syahid mereka.

"bagaikan camar pulang senja
patah sayapnya tetap terbang jua
sekadar secicip rezeki
buat yang sedang rindu menanti
segengam tabah dipertahankan
buat bekalan diperjalanan
kau bebat luka yang berdarah
kau balut hati yang calar"



Sahabat-sahabat yang ana kasihi sekalian. Memang diakui, yang diri kita ini memang lemah. Memang lemah sangat tanpa pertolongan daripada Allah s.w.t. . Tetapi kita mesti ingat, bahawa Allah s.w.t. sentiasa bersama-sama dengan orang yang bergantung hanya pada Nya.

Biarlah dugaan itu datang sebesar manapun, sekuat manapun, selaju manapun, ingatlah Allah taktala ia berlaku. Memang payah....memang sukar untuk melakukannya. Tapi, ianya sesuatu yang tidak mustahil. Yakin lah...bahawa Allah sentiasa disisi kita.

Ana memang kerap kali tewas dikala ujian itu datang, ana sedih.... ana geram kerana diri ini tidak dapat menahan ujian itu. Tapi...setiap kali ana "jatuh", Allah s.w.t. telah menjadikan kalian "perantara" untuk memperbetulkan diri ana yang sememangnya teruk ini. Alhamdulillah... masih lagi diberikan peluang untuk memperbaiki diri.

"telah tertulis suratan nasibmu
derita buatmu ada hikmahnya
terlukis senyum dibibir lesu
tak siapa tahu hatimu"

Wahai sahabat-sahabat ku sekalian,
diri ini dapat memahami antum semua. Mungkin tidak banyak, tetapi dengan secebis kefahaman berkenaan diri kalian itu, ana dapat mengambarkan apa yang ada didalam diri itu. Kalian senyum, kalian ketawa, kalian tersengih....dihadapan ana. pada hakikatnya.... dalam hati kalian, ada sesuatu yang orang lain tidak tahu.

"Biarpun keruh air dihulu
mungkinkah jernih dimuara
biarpun jenuh hidup dipalu
pasti bertemu tenangnya"

Sahabat ku sekalian,
fahamilah rangkap terakhir ini dengan dalamnya. Mungkin rangkap ini dapat meredakan kegelisahan dan keresahan hati kita. Biarlah sekarang ini (Kita) bersusah payah dalam meneruskan "jalan ini", biarlah kita berpenat lelah, biarlah kita berhabisan duit, biarlah kita terguris dan terhiris dek ujian yang datang melanda, supaya nanti.... semua itu.....(insyaALLAH) dapat menghasilkan sesuatu yang baik untuk Islam. Untuk Islam yang tercinta.... Untuk Islam... untuk Islam...dan untuk Islam....

TAKBIR!!!!

3 comments:

syahadah said...

Ujian adalah Tarbiyah dr Allah..Ujian dan rintangan yg kita tempuhi mendekatkan diri kita pada Ilahi.Menambahkan Taqarrub kita pada Allah S.W.T.Tiada kemanisan dlm perjuangan andai ujian hidup datang bertandang...SALAM MENUJU REDHA ALLAH.....

syahadah said...

Tiada kemanisan dlm perjuangan andai ujian hidup tidak datang bertandang...Perjuangan semanis madu memerlukan pengorbanan sepahit hempedu...

mutiarabernilai said...

salam..
pnulisan ini agak sempoi..
tapi sangat terkesan kat hati ana..
mungkin sebab selalu merasai saat2 tu..

betul, kadang2 riak wajah tak menggambarkan apa yang terbuku di hati..

lumrah sebagai hambaNYA.. kita akan dan akan di uji..

Salam perjuangan buat mujahid muda..

There was an error in this gadget