Monday, March 2, 2009

Dalam kesulitan pasti ada kemudahannya...

“ ok kelas.. saya bagi kamu masa sebulan untuk siapkan tugasan ini. Ada apa-apa soalan lagi? Kalau takde kelas kita bersura disinii“ en. Hisyam mengakhiri kuliah hari ini.


“Ya Allah biar betul banyak tugasan untuk se mini” hatiku berkata-kata.

Hari demi hari aku dihambat dengan tugasan kumpulan yang menyekat diriku. Belum selesai satu projek ditambah lagi dengan projek lain. Hanya dengan pertolongan dan bantuan dari Allah yang boleh meleraikan bebanan ini.


Ini belum dihitung amanah gerak kerja dakwahyang diberikan pada ana untuk cuti ini. Beberapa program telah disetup untuk cuti yang bakal mennjelma ini. Insya Allah program ini akan melahirkan pendokong-pendokong Islam dimuka bumi ini yang ikhlas dan sanggup berkorban apa sahaja untuk Islam. Hatta nyawa dan darah sekalipun. Itulah metlamat yang kami tetapkan. Tarbiah al-Fateh menjadi bahan kajian dan bacaan sebelum program ini di laksanakan.


“ Syam, ana minta tolong enta kendalikan projek megah ekonomi ini. Ana bukan apa kesian Nampak adik kita tue Uzair urus seorang diri. Ana pula kena gerakkan projek lain” Yazif pula mengadu pada aku pada suatu malam.


Hati kelam dan sedih melihatkan pengaduan ajip. Aku memang lama sudah mempunyai hajat dihati untuk membantu tapi dibataskan dengan gerak kerja tarbiah menyebabkan aku tidak mampu untuk membantunya. Hanya kata-kata dan doa yang mampu aku titipkan buat penguat kepada sahabat ana ajip.


“Insya Allah ajip. Ana cuba untuk mengerakkannya sekadar kemampuan ana.” Bukan apa projek memang mega kerana melibatkan 20 kampus diseluruh semenanjung Malaysia. Bukan calang-calang projek ini! Dan yang lebih penting modalnya menjangkau 18K.


Ana menerimanya kerana memang wujud dalam diri untuk menggerakkan pembudayaan al-Quran agar setiap orang memiliki tafsir al-Quran. Kita sedia maklum ramai diantara kita yang buta bahasa Arab. Jadi diharapkan dengan usaha ini warga ilmuan ini lebih menghayati al-Quran dalam kehidupan seharian.


“Assalamualaikum abg.. petang ini lebih jumpa tak nak bincang pasal adik-adik forecast. Kita jumpa dalam pukul 6-7pm k” sms ringkas ana terima dari seorang adik usrah ana.


“ insya Allah. Abg memang lama daa nak bincang.. insya Allah kita jumpa”. Balasku ringkas.


Kebetulan tadi ana telah membaca satu artikel yang bertajukShafwatul Islamiyyah Bainal Ikhtilafil Masyru’ wat Tafarriqi Mazmum” yang ditulis oleh seorang mujtahid zaman moden ini Prof Dr. Yusuf Qardawi.


Sekiranya kita semua menghayati dan memahaminya maka tidak akan timbul isu tikam menikam antara jemaah, memburuk-buruk antara satu sama lain dan sebagainya. Hampir-hampir lemas dibuatkannya kerana bagiku zaman kini sudah berubah. Kini perlu meluncur laju mengerakkan dakwah kita berbanding berbalah sesame sendiri. Insya Allah dalam enrty yang akan datang aku cuba membahaskan tentang perkara ini. Mudahan menjadi iktibar buat pejuang sekalian khususnya diriku.


Dalam artikel yang pendek itu Prof Yusuf al-Qardawi telah menjelaskan betapa pentingnya kita sebgai daie menguasai dan memahami Fiqh Ikhtilaf yang berlaku dalam kelompok-kelompok islam. Insya Allah dipanjangkan usia dan diberikan kelapangan masa ana akan berkongsi dengan anda semua.


Dalam kekalutan menyiapkan semua tugasan ini ana memohon kepada Allah swt moga diberikan kekuatan untuk menghadapi sunnah dalam menuntut ilmu. Teringat ana pesan tok guru Nik Abdul Aziz beliau berkata bila membaca surah insyirah pasti beliau akan menekan ayat yang membicarakan


“Maka sesungguhnya bersama kesulitan itu pasti ada kemudahan. Sungguhnya bersama kesulitan ada kemudahan”. (Insyirah:5-6)







No comments:

There was an error in this gadget