Sunday, March 8, 2009

Ukhuwwah Itu Perlu Dibina

“ abg syam, saya keluar tunggu abg dtepi jalan ke Pekan Nenas ye.. Tau kan?” Munzir memberikan maklum balas.

“ tau.. Munzir, bila abg sms baru keluar ke jalan tue nanti lama menunggu pulak. K J” aku membalas sms Munzir tadi.

“ syam,masalah kita ini. kereta kimi… dia tak dapat dikesan..” taufik menelefonku dalam pukul 7.35pagi.

“takpe taufik ana pi biliknya kejut..” aku terus menekan butang end call. Aku terus menuru ke bilik kimi.

Tok…tok…tok.. assalamualaikum… kimi…kimi… senyap.. tiada sebarang respon…

Ya allah… mudahkanlah perjalanan kami pagi ini. hatiku memanjatkan doa kepada Allah swt.

“ taufik, beginilah kita pinjam kereta Fatimah. Kejap ana dapatkan nombor telefona dari kak sutinah”.. aku cuba memenangkan Taufik yang agak bengaang dan tension pagi itu..

“ insya Allah… ada…”

Akhrnya tepat pukul 8.15 pagi fahmi pun tiba untuk group ana bergerak ke tapak rehlah kami. Taufik sudah berpesan sebelum kami berpisah tadi ana gerak dulu apabila Fahmi datang. Alhamdulillah, bersama-sama ana; amir dan wan. Dalam keadaan yang belum bersarapan tue aku terus berdoa moga group Taufik dimudahkan..

“ Fahmi, kita ikut pintu koleh 17 laa. Dekat sikit. Singgah nanti kita beli sarapan.. lapar ini..” aku menguntumkan senyum kepada Fahmi.. Fahmi membalasnya dengan senyum juga.

“ munzir, daa lama tunggu kami?” aku memulakan perbualan sebaik sahaja dia melangkah masuk ke dalam kereta kancil milik Pijo…

“ baru je abg”.. munzir tersenyum.. hati ku lantas bermonolog bahasanya mesti difahami berlawanan.

Begitulah serba ringkas antara dialog yang berlaku antara aku dan beberapa oang sahabatku. Sahabat sekalian… sesungguhnya hidup ini akan lebih bermakna dan dan bernilai sekiranya kita mempunyai kawan yang bukan sahaja boleh bersenang bersama tetapi boleh bersusah dan berduka bersama.

Masih segar dalam ingatanku bagaimana aku dan beberapa orang sahabat telah menjalani beberapa siri-siri pembentukkan diri. Terlalu manis untuk ana kenang… hampir-hampir menitis air mata. Berat sama dipikul ringan sama dijinjing.

Hujan malam yang membasahi rambutku, air tanah yang disimbahi ke mukaku dan beberapa hunusan pedang menikam hatiku telah melunturkan sikap ego yang selama ini merajai diriku. Tidak pernah aku melalui peristiwa yang cukup bersejarah malam itu.

Selama ini aku begitu bongkah dan sombong tetapi rupanya aku seorang yang hina dina… diciptakan dari air yang hina tetapi mengapakah aku terleka dan terlalai???

Tiada balasan yang mampu aku berikan hanya kuntuman-kuntuman doa yang membasahi lidahku mendoakan kebaikan orang yang telah memberikan aku kesedaran dan keinsafan. Tidak aku lupakan juga sahabat-sahabat yang telah sama-sama melalui siri-siri pembentukkan diri untuk menjadi seorang yang mempunyai prinsip dan menghargai nilai sebuah persahabatan.

Ingatlah sahabat ku…. Apa yang kita telah sama-sama paterikan ikrar untuk hidup dan mati bersama-sama memperjuangkan agama Allah swt. Ingatlah air najis yang pernah membasahi tubuh ini menjadi saksi diakhirat kelak.

Akhirnya, ingin aku tegaskan bahawa ukhuwwah itu perlu dibina dengan susah payah. Bukan hanya berkata-kata sahaja. Buktikan dengan perbuatan anda menyayangi sahabat anda dengan sepenuh jiwa raga…

Air suci lagi kudus mengalir tanpa disedari….

2 comments:

mutiarabernilai said...

""Hujan malam yang membasahi rambutku, air tanah yang disimbahi ke mukaku dan beberapa hunusan pedang menikam hatiku telah melunturkan sikap ego yang selama ini merajai diriku. Tidak pernah aku melalui peristiwa yang cukup bersejarah malam itu...........""


indahnya ukhuwah......
bersyukur sgt ditegur n dinasihati pd waktu yg kita masih punya kesempatan utk berubah...
drpade kite tahu ksalahan diri kite pada waktu yang tidak boleh lagi diberi kesempatan untuk berubah,, (masyar)

Adib said...

pembentukan diri yang benar-benar terkesan pd diri ana adalah semasa ana ditaklifkan untuk membentuk orang lain..

There was an error in this gadget