Thursday, January 24, 2008

Usahlah kerana 'perasaan', kita hilang perasaan



Face
perasaan dan
perasaan.


Pernahkah kalian hilang 'perasaan' kerana perasaan?

Perasaan marah, perasaan benci , perasaan dendam, perasaan menyampah, perasaan meluat, perasaan ini , perasaan itu, dan pebagai perasaan yang seolah-olah tiada perkataan yang dapat menggambarkan perasaan sebenar kenapa kita sampai sebegini jadinya.

Atau pernahkah sahabat mengalami seolah-olah timbul suatu perasaan yang sukar digambarkan yang terbit dari hati?

Perasaan suka, perasaan sayang,perasaan kasih, perasaan minat ,perasaan malu bila terjumpanya, perasaan terasa ingin mengenalinya, atau lebih mudah kata perasaan cinta. perasaan yang kata orang, bila kita mengalaminya, seolah-olah dunia ini kita yang punya!

Kadangkala, kerna perasaan tertentu inilah, kita hilang 'perasaan'.

Kerana marahnya kita pada sesuatu, kita mengabaikan sesuatu yang lebih penting. Dan aku sendiri hilang sahabat, hilang kawan kerana perasaan. Ada antaranya kerna salahku sendiri untuk direnung kembali namun yang lebih aku sesalkan jika ia datang dari kawan atau sahabat yang istimewa bagiku.

hmm...

Kadang-kala, kerana perasaan kemarahan, kita abaikan perasaan kemaafan. Kerana perasaan dendam, kita lupa perasaan keampunan. sehingga mungkin hati kita pernah menjerit-jerit berkata:

'Cukuplah apa yang engkau dah buat padaku, putus sahabat pun putusla!, Aku peduli apa. Janji aku puas! Kau dan aku tiada apa-apa persahabatan lagi.'

'Aku rasa kau sudah sampai ke tahap tidak menghormati persahabatan kita, lebih-lebih lagi,aku rasa kau sekarang sangat mementingkan diri kau sahaja, cukuplah sampai di sini, aku tiada perasaan untuk bersahabat terhadap kau lagi'

Dan ini adalah sedikit pengalamanku menempuh perasaan yang menyebabkan aku hilang 'perasaan'. Sebahagiannya, sampai sekarang amat aku sesalkan, dan bila-bila aku terkenang kembali,terdetik seribu penyesalan tanpa satu pun kegembiraan.

Moga-moga kalian dapat mengambil manfaat darinya.

Sahabat

Ini kisah yang berlaku antara aku dan seorang kawan. Lelaki atau perempuan bukanlah persoalan yang ingin aku sampaikan, cuma mengharap pengalaman ini dapat memberi rakan-rakan sedikit panduan kelak.

Masalah timbul dalam persahabatan ini apabila perbezaan pendirian dan keegoaan masing-masing menjadi kayu ukuran menilai dan menafsir maksud kata 'persahabatan'. Aku menilai dan mendekatinya berdasarkan pendirianku yang lain dari norma biasa, namun kawan itu menilainya dari pendiriannya yang mungkin juga lain dari orang biasa. Akhir kata, apabila dua daya yang berbeza bertembung, seperti api dan air yang bercampur, akan ada satu pihak yang sengsara dan satu pihak yang gembira, atau lebih teruk lagi, jika kedua-duanya merasa duka dan sengsara yang sama.

Katanya aku terlalu melampau dalam bersahabat sehingga lupa akan kata hormat, kerana aku terlalu melayan perasaan, aku hilang perasaan dan bermacam-macam lagi. Seolah-olah semuanya adalah salahku. Entahla... sampai sekarang aku masih merenung kembali tindakanku.

Namun kerana perasaan ego yang menggunung tinggi, perasaan kemaafan dan pertimbangan di letak jauh dari sudut hati. Dengan harapan, tidak akan ia menjengah lagi.mungkin masing-masing seolah berharap agar ianya tidak pernah berlaku. Cuba memadamkan memori buruk ini tanpa cuba mengambil hikmah yang ingin Tuhan sampaikan.

'Apa salahku?', begitulah persoalan yang kerap kali menghantui dan bermain-main di mindaku sehingga aku hampir-hampir hilang 'perasaan' lantaran tindakanku yang disalah tafsir oleh sahabat ini.

Aku cuba dapat berharap agar putaran masa dapat membantuku meredakan dan mematangkan diri sahabatku ini. moga-moga pintu kemaafan itu dapat kucari kuncinya walaupun mengambil masa bertahun-tahun.dan pesanku kepada sahabatku sekalian khususnya diri ini dan dirinya,

"Kita mungkin boleh berkata kita memahami tapi ianya tidak akan sama sampai masa kita 'mengalami, jangan kerna berbeza pendirian dan terlalu ikutkan perasaan, kita abaikan kehormatan dan 'perasaan', melupakan tujuan dan harapan, semuanya kerana perasaan"

Renung-renungkanlah...

Khas untuk sahabatku, walaupun baginya aku bukanlah seorang yang dikatakan 'sahabat' yang dikatakan. Semoga kemaafannya yang sebenar dapat kukecapi.

No comments:

There was an error in this gadget