Monday, April 14, 2008

Wahai Diriku....


" Wahai anakku," kata Luqmanul Hakim pada anaknya.

"Wahai diriku," kataku pada diri.

"Wahai anakku, ingatlah dunia ini seperti lautan yang dalam." kata Luqmanul Hakim.

"Wahai diriku,ingatlah dunia ini seperti lautan yang dalam." aku menperingatkan diri.

"Wahai anakku, ramai manusia yang tenggelam di dalamnya,"kata Luqmanul Hakim.

"Wahai diriku, ramai manusia (termasuk aku) yang ditelan lauatan yang dalam dan luas tidak bertepi itu." kataku pada diriku.

"Maka janganlah kamu tertipu oleh kehidupan dunia."
Luqman:33

Dan aku pun mengambil iktibar daria ayat ini dgn mengetuk diriku, "wahai diriku, wahai rohaniku, wahai rohku, wahai jasadku, janganlah engkau tertipu dengan kehidupan dunia."

" Wahai anakku, jadikan taqwa pada Allah perahumu, jadikanlah iman isinya dan jadikan tawakal kepada Allah itu sebagai layarmu." nasihat Luqman pada anaknya.


Dan aku pun ingin mengambil iktibar dari nasiht Luqmanul Hakim ini. Ya iman, taqwa dan tawakal adalah iktibarnya. Perahu sbg taqwa, iman sbg isinya dan tawakal sbg layar perahu.

"Wahai anakku, mudah-mudahan engkau selamat," kata Luqman.

"Wahai diri, mudah-mudahan engkau selamat," kataku pada diri.



Wahai diri, apakah aku ini tenang dan tenteram jiwaku? demikian utk menghayati ketenangan jiwa tidak ada jln lain kecuali bertaqwa kpd Allah.

Wahai diri, kalau engkau tiada iman. wahai diri kalau engkau tiada taqwa. wahai diri kalu engkau tiada tawakal. Engkau akan tenggelam didunia ini kerana dunia laksana laut kata Luqmanul Hakim.


Wahai diriku, kalau tidak ada iman pasti karam dan tenggelam dan mati lemas di dlm lautan dunia. Wahai diri, ambillah iktibar dari ayat al-Quran ini:

"Sesungguhnya beruntunglah orang-orang yang beriman" (Al-Mukmin:1)

Taraf iman seseorg itu tidak sama dgn taraf iman yg dicapai olh seseorg. Islam membahagikan iman kpd 5 peringkat:
  1. iman taqlid
  2. iman ilmu
  3. iman ayyan
  4. iman hak
  5. iman hakikat
Sekarang wahai diriku, iman peringkat apakah aku ini? Wahai diri, apakah aku ini iman taqlid? Wahai diri, apakah aku ini iman ilmu?Wahai diri, apakah aku ini iman ayyan?Wahai diri, apakah aku ini iman hak? Wahai diri, apakah aku ini iman hakikat?


Ya, sambil memungut iktibar dr dunia laksana lautan, taqwa sbg perahu, iman sebagai muatan perahu dan tawakal sbg layar perahu, aku mengkoreksi diriku berkaitan dgn persoalan iman ini.
"sesungguhnya semulia-mulia manusia disisi Allah ialah org yg paling bertaqwa diantr kamu"

Wahai diri, berdirilah di tepi pantai dan tebarkan mata mu keseluruh lautan yg tidak bertepi. Hayati desiran angin dan debur ombak yg membantingkan tubuhnya ke pasir yang landai dan lembut.

Wahai diri, ambillah iktibar dr lautan, gelombang, buih, ikan-ikan,kapal-kapal dan perahu-perahu yg belayar dilautan dan pulau-pulau yg bertaburan.

Wahai diri, selalulah ucapkan, "Dunia laksana lautan dan ramai manusia yg tenggelam ditelan lautan."
Wahai diri, kalau engkau mahu mengambil iktibar yg lain betapa luasnya ilmu Allah seperti lautan yg tidak bertepi.

"Katakanlah, kalau sekiranya lautan menjadi tinta utk manusia menulis kalimat-kalimat Tuhanku, nescaya akn keringlah lautan sebelum sempat habis ditulis kalimat-kalimat Tuhanku meskipun Kami tambahkan lagi sebanyak itu."

5.30pm(14 April 2008)

No comments:

There was an error in this gadget