Sunday, March 23, 2008

Pesta Konvo Ke 40




"Apa usaha kita halang untuk konsert yang lagha dalam pesta konvo kali ini?" aku memecahkan keheningan petang tue.

"Ermmm... Sebelum-sebelum ini kita hantar surat harapan kepada pihak HEP. Biasalaa surat tue dicampak ke tong sampah je.Sia-sia je buat macam tue lagi. Tiada kesan!!!" keluh seorang aktivis dakwah.

" Daie tak boleh putus asa. Adakah dengan kita hantar surat harapan itu tiada nilaian disisi Allah swt? At least kita sdh melakukan sesuatu daripada duduk saje tak buat apa-apa. Lagi teruk!" kataku.

"Kali ini pesta konvo daa mencapai umur 40 tahun. Kalau dinisbahkan dengan umur manusia ia adalah umur dewasa. Yang boleh membezakan mana yang baik dan buruk. Mungkin daa ada 8 orang anak jika kahwin. Tapi kenapa dan kenapa kita terus mengekalkan perkara yang buruk terus berlaku. " jelas ku.



"Daa sampai masanya kita untuk melakukan demo dekat kampus!" semangat seorang sahabat yang lain.

Aku sampuk lagi, "Cuba kita muhasabah sikit, sejauhmana kita memberikan kefahaman kepada rakan-rakan kita yang menganjurkan pesta konvo itu tentang batas halal haram. Keperluan beragama dalam kehidupan. Seperti ikan yang selesa dengan kehidupan berair. Begitu juga dengan manusia. Manusia hidup bahagia dengan hidup berAGAMA."

Fitrah manusia sukakan kebaikan. Tiada siapa dapat nafikan. Terbukti malam pertama pesta konvo mahasiswa islam membanjiri tapak konvo untuk mendengar forum perdana. Aku yang pergi pada hari tersebut sedikit terkejut dengan bilangan yang hadir.

Tapi malangnya, malam-malam mendatang penuh dengan hiburan!!!

"Apa sudah jadi kepada universiti kita. Pesta konvo kali ini tercemar lagi. Mana penang penghayatan moto universiti kita 'KERANA TUHAN UNTUK MANUSIA'." keluh seorang pendidik sewaktu dalam bilik makan ketika selesai berforum.

"Kata nabi model kita. Buat forum sana-sini. Nabi suri teladan yang terbaik. Insan teladan sepanjang zaman. Tapi... kita munafik!!! Berpura-pura!!! " bisik hati ku yang tidak putus-putus.

Inilah yang membuatkan sukar untuk tidur sejak dua hari ini memikirkan apalah yang akan berlaku seterusnya.
Bagaimana aku mau menjawab dihadapan Allah dipadang mahsyar nanti. Apakah aku mampu menjawabnya?

"Ya Allah engkau saksikan bahawa aku telah menyampaikan isi hatiku untuk menentang kemungkaran ini. Ampunkan dosa ku yang tak mampu menghalang kemungkaran ini. Aku mengadu kepada ya Allah, tunjukkan hidayah kepada pihak atasan universiti dan ajk pelaksana PESTA KONVO moga suatu hari nanti mereka kembali kepada fitrah kehidupan berAGAMA."









No comments:

There was an error in this gadget