Tuesday, April 21, 2009

Pengajaran dari seekor ikan...

" Termenung nampak abg. Ada apa-apa ke?" Kimi mengusik pada suatu petang.

" Merenung dan berfikir untuk menambah rasa zikir dalam hati" jawabku ringkas.

Aku pun mula melihat keindahan petang tue.

Ya Allah.... terasa sangat kebesaran Mu ada dimana-mana.

"Tengok ikan tue Kimi... "

" Biasa je" jawab Kimi.

" Memang pada zahirnya biasa-biasa. Tapi cuba sebenarnya luar biasa. Betapa ribu jenis ikan yang Allah swt telah ciptakan sejak zaman nabi Adam as hingga sekarang? " tanyaku.

Ikan yang berada dilaut tapi air laut tak mampu untuk memasinkan dagingnya. Hanya setelah ikan tadi 'naik' ke darat maka dengan secubit garam sahaja sudah cukup untuk memasinkannya.

Sedangkan semasa dalam laut tadi bukan sekadar secubit tapi selaut garam!

Betapa kuatnya jati diri seekor ikan berbanding manusia zaman kini. Alangkah jika IKAN mampu memahami kehidupan manusia zaman kini pasti IKAN akan geleng kepala melihat jati diri menusia yang begitu rapuh dan mudah larut dengan keadaan sekelilingnya.

Allah... Allah...Allah....

Lagi apa ibrah dari ikan nie.

Sekarang mari kita lihat pula cara pergerakan ikan tue. Apa yang kita dapat saksikan? Apa yang kita dapat rasakan hasil pemerhatian itu?

Rasa bosan? Berserabut? Tenang? atau bagaimana?

ermmm.... Tepuk dada tanya HATI kita.

HATI kita jarang menipu kita kerana HATI tempat letaknya para malaikat. Penyeru kebaikan pencegah kemungkaran.

Terasa ketenangan... Terasa sebuah kebebasan yang diperjuangkan oleh seekor IKAN.

Banyak lagi pengajaran yang boleh kita kutip daripada penciptaan seekor IKAN itu. Hanya persoalannya kita mahu atau tidak sahaja.

Begitulah hebatnya ciptaan Allah. Namun berapa banyak daripada kita memikirkan apa yang tersirat disebalik ciptaan Allah itu.

Marilah kita ratibkan sebanyak mungkin puji-pujian kepada pencipta c IKAN itu.


2 comments:

Hafiz El Hilmi said...

ada persamaan antara ikan dan manusia..

ikan RELA DIMAKAN oleh manusia..

manusia RELA DIMAKAN oleh api neraka..

hehe..hrp2, persamaan ni perlu dibezakan dari masa ke masa..

Kembara Muslim said...

huhuuu... mendalam maksudnya... menusuk kalbu bg yg memiliki qalbun salim...

There was an error in this gadget