Thursday, April 30, 2009

Tabahnya HATI anak seorang pejuang

#Terasa terlalu sulit untuk menulis entry ini kerana contentnya sangat berat. Tersilap menulisnya pasti melukakan hati manusia. Tujuan tulisan ini hanya ingin mengagumi ketabahan HATI seorang anak seorang pejuang!!!#

" Azam, apa rasanya kalu menjadi anak mangsa ISA?" aku memulakan berbualan.

" Entahla. Kenapa tiba-tiba pula enta tanya ttg ISA ini?" azam bertanya kembali kepada ku.

Azam sangat memahamiku.

Aku dalam kelam dan pilu cuba mengagahkan diri untuk menjelaskan.

"Saje lah. Mungkin terpengaruh dengan beberapa artikel yang ana baca tentang nasib keluarga mangsa ISA. Setiap baris perkataan yang menceritakan nasib mereka sangat menguris hati."

Beberapa buku tentang ISA telah dikhatamkan terutamanya tulisan dari YB Saari Sungip.

Pilu, sedih, kesian, geram.

GERAM kerana akta yang zalim ini masih diguna pakai zaman moden ini. PILU,SEDIH,DAN KESIAN mengenangkan nasib mereka yang mangsa kezaliman dan keluarganya.

Akhirnya, Allah mentakdirkan rupanya aku sedang berhadapan dengan mangsa kezaliman ini. Sejak kesian lama aku mengetahui dan membaca tentang ISA. Akhirnya perancangan Allah sungguh ajaib. DIA telah mengatur semua ini. Allah hadiahkan anak kepada mangsa ISA kepada ana. Terlalu besar hadiah ini kepadaku. Aku cuba untuk terus merenung jauh terlalu hebat perancangan Allah. Tetapi apa yang aku ingin memaparkan disini kehebatan dan kegagahan anak seorang pejuang!!!

Disebalik kejernihan wajahnya, tersemat seribu rahsia yang belum aku terokainya.

Disebalik ketenangan wajahnya, terpatri penjara perasaan yang sangat menyiksa jiwa. Seperti kata ust Pahrol ' PENJARA JIWA itu lebih dahsyat dan mengikat daripada mana-mana penjara di dunia'

Disebalik kemerduan sunyinya membaca ayat-ayat al-Quran itu tersimpan tawakal dan pergantungan kepada RabbNYA untuk memberikan kekuatan mengharungi ujian ini.

Ya Allah… tabahnya hatimu mengharungi ujian dan mehnah ini. Sama sekali aku tidak mempercayainya. Bijaknya engkau menyembunyikan rahsia ini.

Namun, aku tahu mengapa Engkau menyembunyikannya. Aku cuba memahami betapa hati sapa yang tidak terasa bila orang yang paling disayangi menjadi mangsa kezaliman akta ini. Hati sapa yang tiada terguris apabila ada orang memperlekehkan perjuangan suci yang diperjuangkan oleh orang yang paling banyak berkorban dalam hidup kita.

Namun, darah pejuang telah sebati dalam tubuhmu menjadikan engkau tegar!!

Lantas, aku mula merenung ke dalam diriku... Betapa mampukah aku setabah dia? Mampu aku…Ya Allah cekalnya hatinya melawan 'rasa' ini. Betapa aku yang hanya membaca sudah terasa bahanan kezaliman akta ini inikan pula orang yang menghadapinya. Allah… Allah…

Dalam keheningan malam yang melabuhkan tirainya, aku sempat menambahkan 'resepi' rasa dengan membaca tulisan dari ust Pahrol tentang "Terima Kasih ISA:Bunga Dari Kamunting".

Hatiku berdegus…. Mampu kah aku menjadi seorang pejuang yang mempunyai hati yang teguh menahan asakan perjuangan. Ya Allah… Kurniakan aku hati sehebat Ikrimah… Berjuang demi mendapat cinta MU yang terlalu mahal harganya.

Tanpa aku sedari, air mataku mengalir mengenangkan nasib keluarganya yang begitu tabah menghadapi ujian ini Walaupun sudah mencecah 9 tahun tidak bersama orang tersayang disisi!!!

1 comment:

Hafiz El Hilmi said...

jgn lupa kita ada sorg adik 'pejuang' uitm..hehe

There was an error in this gadget